Wednesday, June 19, 2019

Yakin mau berhenti?

      1 Comments   
Baru minggu ketiga, udah bingung aja nih mau nulis apa.
Tapi tetep gua tulis kok, santai. (Mencoba nenangin diri sendiri)

Karena gini lho, setiap kali kita berhenti, kita ga pernah tau kesempatan seperti apa yang kita lewati.

Contoh kecil, dari pengalaman gue aja ya, karena ini nyata adanya, gue ga mau ah nulis atau bicara dengan yakin, atas sesuatu yang belum pernah gue alamin.

Yap.

Stand up comedy, gua ga pernah tahu, atau menyadari clue, bahwa hidup gua banyak keterkaitannya sama komedi.

Soalnya gua seringkali mengglorifikasi sesuatu yang lucu. Gua sering kagum sama orang-orang lucu, acara-acara yang lucu, kejadian-kejadian yang lucu. Karena lucu di mata gue, begitu istimewa.

Kita sama-sama tahu bahwa banyak dari kita yang mengagung-agungkan apa yang tidak kita miliki.
Kayak orang jelek yang mendamba ketampanan.
Orang miskin mendamba kekayaan.
Orang terpenjara mendamba kebebasan.

Yang selalu gue damba-dambakan itu adalah kelucuan. Karena gua sangat ga lucu, se gak lucu itu, sampe merasa lucu itu hal yang agung.

Gue pernah cerita di buku pertama gue, Martabak Asam Manis. Proses gua belajar ngelucu. Ngeri gak tuh? Perkara lucu doang loh, sampe dipelajarin.

Gua mulai belajar ngelucu pas SMP, kelas dua. Di kelas, gua ngelucu mulu, sampe ada guru yang pernah risih, bilang gua caper. Tapi sebagian diri gue ngerasa, ngelucu di momen of silence, saat guru sedang bertanya, terus anak-anak yang lain takut buat ngejawab, itu selalu jadi momen terbaik buat gua nyoba ngelucu. Karena saat itu, gua cuma punya waktu sepersekian detik buat mikir jawaban lucu, dan yang dipertaruhkan cukup besar, antara anak-anak kelas pada ketawa atau suasana kelas jadi ga enak.

Di tongkrongan, gua sampe suka iri kalo ada yang lebih lucu dari gua.
Suka pengen gua rebut spotlightnya, biar jadi ke gua aja.

Sampe akhirnya gua mendapatkan nisbah kelucuan. Sedikit banyak, ada pengakuan dari teman-teman gua bahwa gua lucu. Itu keliatan dari, kalo gua ga ikut main, gue dicariin. Uuu, senang.

Masalahnya menjadi lucu buat gua itu candu. Gua pengen diakuin, lebih lucu lagi dan lebih lucu lagi. Lebih sering ngelucu lagi, di manapun dan kapanpun. Diakuin lucu di kelas, kurang, di tongkrongan, tetap kurang, di warnet, masih juga kurang. Gua pengen ngelucu lagi dan lagi.

Sampe akhirnya gua ketemu sama stand up comedy. Ini dia yang gua cari.

Ternyata pertama kali nyoba openmic, waktu itu di cafe, gue daftar, naiknya semangat, pas turun kok gua lemes, kayak ga punya tulang. Sendi-sendi kayak pada copot.

Perasaan gua, gua udah lucu, udah punya semangat ngelucu, punya keinginan lucu di banyak tempat, di tempat yang lebih banyak orang, di kolam yang lebih luas, kok giliran ada kesempatannya, gua malah ga lucu.
Ternyata, semangat dan keinginan aja ga cukup.
Penasaran tuh, gua coba lagi.
Ga lucu lagi.
Pokoknya gua akan coba terus di tempat yang sama, sampe gua lucu.

Akhirnya mendingan deh tuh, nyoba terus beberapa minggu, hasilnya lumayan lucu.

Pede dong, nextnya gua pindah tempat, ke tempat yang bagi banyak komika dianggap sakral, gua nyoba openmic di sana.
Ada di lingkungan baru, ga kenal orang, dengan niat tulus belajar melucu, ternyata sampe sana, gua malah dikata-katain sama mc-nya yang sekaligus pemilik cafenya. Sebelum mulai naik untuk nyoba panggung openmic, gua dikatain, secara fisik, juga secara materi, gua dateng berdua temen gua, cowok, namanya Jawa, celaan MCnya gini, (itu yang gendut, homo, ga jajan ya?)

Gua mau nangis cuy digituin. Hilang rasa ceria di kepala gua, hilang respect gua pada pemilik cafenya, hilang keinginan gua untuk belajar ngelucu.

Karena udah terlanjur daftar, pas nama gua dipanggil, gua naik. Gua ga lucu, karena bahkan pada saat itu, gua emang udah ga ingin lagi jadi lucu.

Tidak selesai di situ.

Turun panggung gua dikatain lagi, (udah gendut, homo, ga jajan, ga lucu lagi.)
Lengkap sudah.
Pada detik itu juga, gua memutuskan untuk berhenti.
Fak stand up comedy!

Sepanjang jalan pulang gua cerita sama Jawa, orang yang cukup ngerti gua. Jawa paham gimana rasanya gua punya keinginan belajar, lalu dipatahkan.

Dari sudut pandang Jawa, kejadian di cafe tadi emang parah juga.

Kondisinya gua tuh sering minta temenin sama Jawa kalo mau latihan stand up, tapi gua ga bisa ngasih apa-apa ke dia, bahkan dia suka nambahin duit gua, gua tuh punya duit paling cuma ceban, Jawa nambahin goceng, tipis banget itu. Kalo gua ga pengen-pengen banget jadi lucu sih, gua ga bakal jalan, orang duit cuma segitu, beli rokok setengah, goceng, bensin seliter, goceng, parkir ama air minum, goceng. Pas-pasan banget.

Tapi gua punya semangat, dan Jawa percaya sama gua. Bahkan dia punya kepercayaan kalo suatu saat gua bakal besar.

Tapi abis kejadian tadi, gua bilang ke Jawa, “Wa, gua berhenti aja. Mungkin ini bukan dunia gua.”

“Ko,” dia manggil gua Fiko dengan logat medok khasnya dia.
“Gua ga bisa ngomong banyak, karena siapa yang ga sebel sih digituin. Gua cuma punya harapan elu ga ngambil keputusan, pas lagi emosi.”

Malam itu gue paksakan untuk tidur, dengan segenap impian yang terkubur.

Gairah gua akan komedi luntur, gua sempet mikir, kalo disenggol orang sedikit aja gua hancur, jangan-jangan gua emang ga bakat menghibur?

Hari-hari berjalan, gua sekolah, biasa aja, cuma jadi agak pendiem dikit, orang-orang ga tau gua lagi sedih, temen-temen gue nuntut gua bercanda, ceria kayak biasa.

Ya gimana? Gua ga bisa.

Pandangan gua akan komedi berubah. Sama ngelucu ya jadi biasa aja, orang gua ngerasa udah pernah.

Yang gue ga tau adalah, dibelakang gue Jawa lagi kerja keras. Dia promosiin gue, dari mulut ke mulut.
Bilang dari temennya yang satu, ke temennya yang lain.
Dia bilang bahwa dia punya temen stand up comedian, lucu.
Kalo ada yang punya acara, kasih tau dia, nanti temennya dia akan tampil di sana.

Entah kebetulan apa, ada temennya yang ulang tahun, sweet seventeen gitu, anak orang cukup kaya, dia sewa gedung, undang temen-temen SMA, dan pas denger apa yang dibilang Jawa, dia izin ke orang tuanya, boleh ga ada stand up comedian yang tampil di acara dia?
Orang tuanya jawab boleh.

Jawa dealing dulu sama dia bahwa gua boleh manggung di situ, tanpa konfirmasi ke gue sebelumnya.

Begitu dia ceritain kondisinya, gua ga tau harus gimana.
Apa gua harus iya? Atau engga?
Satu sisi gua masih kecewa, sisi lain gua dapet kesempatan manggung pertama.

Akhirnya gua bilang iya.

Gua manggung, di depan temen-temen SMAnya Jawa, di mana mereka posisinya adek kelas gua satu tingkat, tapi beda sekolah.

Itu adalah momen di mana gua amat sangat bahagia.
Mereka menghargai gua.
Pada jokes-jokes gua yang tidak terlalu lucu, mereka berusaha untuk ketawa.
Pada jokes yang lucu, mereka tertawa bersama.
Udahannya mereka berdiri dari kursinya, ngasih tepuk tangan meriah ke gua.
Ya Tuhan, itu bayaran stand up gua yang paling tidak ternilai harganya.

Saat itu, gua yakin, bahwa ketika ada orang senang karena gua, gua juga ikut kebawa.
Bukan cap lucu yang ingin gua punya, ternyata gua emang pengen sering-sering ketawa bersama. Itu aja.

Jadi kalo mau diambil kesimpulan, nilai dari apa yang kita perjuangkan, itu ngaruh juga sama apa yang akan kita lakukan.

Kalo dari awal gua pengen ketawa aja, seneng-seneng aja, gua ga akan merasa cedera dengan ledekan semacam, ga lucu, gendut, miskin, homo, perkara apakah itu hal yang pantas untuk dikatakan, tentu itu beda persoalan. Yang jelas sekarang, gua sudah dalam posisi memaafkan.

Yang juga gue sadari adalah, omongan satu orang yang tidak ada kontribusinya di hidup kita, jangan terlalu dijadiin beban pikiran.

Kita ga bisa kontrol apa yang orang ingin katakan, hanya saja kita bisa mengontrol reaksi kita dalam menerima perkataan tersebut.

Balik tentang kesempatan apa yang kita lewati, kalo kita memilih berhenti.

Gua bersyukur banget punya temen kayak Jawa, karena mungkin gua ga akan pernah mencapai titik ini tanpa dorongan dari dia.

Untung dulu gue ga jadi berhenti.

Anw, terima kasih buat semua teman-teman yang udah nemenin gue sampe sekarang, ya. Khususnya buat Jawa. a.k.a Prima Robert Nugraha.


Kalian ada gak cerita serupa? Ceritain dong di kolom komen, atau tulis di blog, linknya taro di comment box, insha Allah nanti semuanya gua baca.

Wednesday, June 12, 2019

Baik

      0 Comments   
Balik lagi ya, minggu kedua, di satu minggu satu tulisan (SMST.)
Kali ini memilih untuk sharing pemikiran, bukan cerita cinta-cintaan.
Ga usah buru-buru, baru dua minggu, masih ada sisa seumur hidup untuk cinta-cintaan, pertemanan, pekerjaan dan yaa, seputar-seputar kehidupan.

Here we go. Sebuah tulisan tentang kebaikan.

Menjadi lebih baik tidak bisa semulus kulit bidadari. Tidak bisa lurus seperti rambut Rapunzel. Perjalanan menjadi lebih baik selalu spiral seperti perosotan waterboom, hanya saja direverse, dari bawah baru ke atas.

Kamu akan mengalami pengulangan demi pengulangan. Kamu akan struggle melawan dirimu sendiri. Kamu akan lelah menjadi baik. Tapi kamu harus selalu mencoba lagi, lagi dan lagi.

Kamu tidak diberikan reward, hanya dirimu yang tahu progressmu, dunia tidak begitu peduli tentang tekadmu, tapi kamu tetap harus melakukannya.

Tidak ada jaminan kamu akan berhasil, sementara kegagalan nampak begitu menjanjikan, tawaran kembali pada habbit lama begitu menggiurkan, kamu akan kembali atau melawan?

Menjadi lebih baik bukan paksaan, bukan juga sebuah keharusan, hanya saja ingat ini, hati kecilmu itu yang menginginkan.

Melewati spiral, putaran demi putaran, sering kita kira sudah sampai di tujuan, ternyata hanya bayangan.

Tertatih-tatih untuk naik, merosot turun kembali terjun.

Dunia memang begitu, kawan.

Jika boleh saya berpesan, jangan lelah menjadi baik, jangan berhenti menjadi lebih baik. Meski tidak ada ukuran, kita selalu tahu, kapan kita baik, kapan kita tidak.


Kan kita sudah dewasa bukan?

Wednesday, June 5, 2019

The Blogger Killer

      0 Comments   
Eh, hai, halo gaes. Uhum.
*ceritanya gua canggung

Tapi dipikir-pikir, sok-sok bercanda setelah ga posting sekian lama, itu udah bisa masuk kategori sok asik juga ya.

Jadi gini gaes, sebenernya materinya udah ada dari lama, tapikan gua udah lama ga posting, nah, enaknya ketika gua kembali posting, gua memulai dengan kata maaf dong.
Kebetulan ini lebaran.
Momennya tepat.
Maka dari itu, izinkan saya dengan segala kerendahan hati, meminta maaf sebesar-besarnya pada pembaca setia yang udah bolak-balik tapi postingan di blog ini ga nambah-nambah.

Ada beberapa faktor yang bikin gua jarang update.
Coba kita bahas satu persatu.

Pertama-tama menurut gua blog modelan kayak gua gini, yang bukan berisi tentang informasi, atau tipe tulisan yang menjabarkan (how to), yang isinya hanya thought of my mind, ide, curhat, itu udah ga sexy lagi.

Apa ya istilahnya, pergeseran.
Gua coba gambarin ya, tapi dengan tulisan. (Loh?)

Namanya trend, pasti berganti.
Inget jaman gesper black id, pro shop, itu adalah barang terkeren yang dipunya anak muda?
Sekarang anak muda yang dulunya bangga pake gesper itu, mungkin anaknya udah dua atau tiga.
Dan anak mereka sekarang bangganya kalo pake gesper gucci, supreme atau zara.

Itu menurut gua tentang pergeseran, faktor lainnya yang jadi pembunuh blog adalah bbm.

Mungkin keliatan agak ga nyambung, tapi coba kita jabarin secara perlahan.
Kita adalah apa yang biasa kita lakukan.
Kalo kita sering nulis, kita penulis.
Kalo kita sering mendevelop komedi, kita komedian.
Kalo kita sering bikin musik, bikin lagu, kita musisi.

Nah, ingatkah kita apa yang bbm lakukan terhadap akses kita ke internet?
Mereka membedakan paket social networking dengan paket browsing.
Jadi kalo kita mau bisa akses social network dan browser, kita dikenakan biaya hampir dua kali lipat.
Berapa dari kita yang mampu setiap bulannya membayar paket full service tersebut?
Karena tidak banyak, banyak dari kita yang hanya mampu mengakses paket social networking tanpa bisa browsing.

Bbm, Twitter, facebook, instagram (khusus instagram belum sepopuler sekarang.) kita berkutat di media yang itu-itu saja. Lalu lama-lama, jadi terbiasa.

Mulai nyambung gak? Lanjut ya..

Faktor lainnya, thread di twitter.
Entah kenapa ada ego gua sebagai penulis yang merasa sedikit terganggu dengan maraknya thread di twitter.
Yang berguna, tentu saja banyak.
Yang tidak terlalu penting, jauh lebih banyak lagi.

Dengan begitu terbukanya kesempatan dalam memberi dan mengakses informasi, kenapa banyak orang memilih untuk membuat thread-thread yang sebenarnya kalau mereka simpan untuk mereka sendiri, dunia tidak dalam bahaya.
Justru dengan ikhlas, mereka bersembunyi di balik akun anonim, meluangkan waktu, untuk mendapat perhatian.

Perhatian itu adiktif, cara kerjanya sedikit banyak sama seperti narkoba.
Hari ini tidak ada yang perhatian sama kita.
Besok ada satu orang yang perhatian, kita jadi senang.
Lalu esoknya lagi, tambah dosis perhatiannya, makin senang.
Esoknya lagi tambah lagi, makin senang lagi.
Hingga setelah begitu banyak perhatian yang datang dan sulit untuk bertambah lagi, ia akan mencari cara bagaimana supaya dapat perhatian yang lebih dan lebih lagi.

Akhirnya tidak sedikit yang membuat thread di twitter dengan menjatuhkan orang lain. Oh, tentu kita semua akan berkumpul di situ. Betapa kita ini hina, suka sekali melihat orang lain melakukan kesalahan.
Terjadi perdebatan, reaksi yang berlebihan dan komentar yang beragam, sesuatu yang begitu di nanti oleh si pencari perhatian. Sisanya, hanya korban.
Apa tidak lebih baik energi yang digunakan, dialihkan untuk bermasyarakat, bertetangga, melakukan hal yang berhubungan dengan kemanusiaan, membantu teman, sesuatu yang tidak syarat akan pujian, tapi seperti itulah kehidupan.

Lebih dari itu yang bikin gua sedih, mereka melakukan pergeseran esensi dari penulisan.

Harus ada penulis yang melawan.

Maka dari itu kawan, gua punya harapan, semoga bisa menularkan semangat penulisan, ayo kita bikin gerakan.
Satu tulisan untuk satu bulan.
Satu tulisan untuk satu pekan.
Atau seberapa sanggupnya kalian.
Gua akan mulai dari diri gua.
Satu tulisan untuk satu pekan.
Nanti kalo kalian mau gabung, colek-colek gua ya, biar bisa bahu-membahu, siapa tahu kita bisa menaikan kualitas dunia penulisan.

Kabar baiknya adalah, jika ada yang namanya pergeseran, ada juga yang namanya lingkaran.

Pernah tahu tamiya? Pernah memainkan? Pernah kehilangan? Tamiya memang musiman, tapi tamiya tidak pernah benar-benar musnah. Di dalam perputaran, ada masanya tamiya kalah, tapi seperti itulah lingkaran, tamiya akan tetap kembali mendapat peran.

Thursday, November 22, 2018

AM I STILL THE SAME PERSON?

      6 Comments   
Gua seringkali berpikir gua masih orang yang sama.

Orang yang sama saat duduk di bangku sd dan ada teman yang mencontek, gua laporin ke guru.

Orang yang sama saat duduk di bangku smp, mulai kenal sama pertemanan, entah temen gua salah atau bener, tapi kalo dipukul orang, gua maju pertama untuk mukul balik.

Orang yang sama saat pertama kali punya pacar pas SMP dan berpikir semua cewe kalo ga di bales chatnya, bakal ngambek.

Orang yang sama saat pertama kali menangisi perpisahan kedua orang tua gua.

Orang yang sama saat ngerasa sedih hanya karna dunia punya urusannya sendiri dan gak merhatiin gua.

Orang yang sama saat seperti waktu gua mau membalik keadaan.

Orang yang sama yang tersenyum karna merasa gua mampu.

Orang yang sama yang dapet perhatian lagi dari sekitar.

Orang yang sama yang tersenyum getir saat melihat orang lain mengclaim bahwa sukses gua adalah andil mereka.

Orang yang sama yang punya mimpi main film, lalu memupuskan harapan karna dibilang ga pantes.

Orang yang sama yang ada di billboard.

Orang yang sama yang merasa tidak bisa menulis buku karna pernah ditolak penerbit.

Orang yang sama yang sudah menerbitkan dua buku.

Orang yang sama yang merasa tidak bisa menulis skenario film karna ditolak PH.

Orang yang sama yang skenario pertamanya sudah tayang.

Orang yang sama yang mimpi-mimpinya sudah tercapai.

Orang yang sama yang terjerat narkoba.

Ternyata setelah sekian panjang perjalanan, gua masih tetap jadi orang yang sama.

Apapun yang gua lakukan, dimanapun gua, bagaimanapun keadaan gua sekarang, gua masih akan tetap jadi orang yang sama sampe kapanpun. Orang yang sama dengan kekurangan dan kelebihan yang gua miliki sekarang. Kabar baiknya adalah, i can accept the trully i am. i am the real me.

Tuesday, October 2, 2018

M

      12 Comments   
Halo, M.
Ini jam sebelas lewat sebelas.
Aku lagi mulai nulis buat bikinin kamu kata-kata kayak yang kamu minta.
Belum tau mau nulis apa, ketik-ketik aja dulu, siapa tau bagus. Kalo ga bagus, tinggal diapus. Hehe.

Tadi aku lagi kayak bikin-bikin puisi gitu, terus aku mikir, itu bukan bahasa kita, kita ga perlu pake prosa atau senandika, lebih dari itu, dengan hati, kita saling berkata-kata.

Tau gak? Aku masih nahan diri, supaya gak nulis yang enggak-enggak. Biar kamu tetep nyaman.

Gak susah buat aku, ngungkapin perasaan-perasaan, karna kalimat-kalimat indah hanya butuh pengelolaan. Aku bisa bikin itu buat siapa aja. Buat kamu, aku mau yang beda.

Kamu spesial, kamu lucu dengan cara kamu, kamu jadi diri kamu sendiri yang bisa bikin aku juga jadi diri aku sendiri. Udah? Belum. Yang bikin jadi lebih spesial lagi adalah, kenyataan bahwa sebenarnya kita adalah orang asing, kita ga mengenal satu sama lain, aku ga habis pikir, gimana caranya ada dua orang asing bisa bicara mewakili dirinya masing-masing tanpa takut terlihat aneh.

Kita ini aneh, tapi kamu bikin aku sadar, bahwa jadi aneh itu bukan sesuatu yang harus ditakuti. Hanya perlu menemukan orang aneh lainnya, yang mau nerima keanehan kita.

Tiga, gatau kenapa aku lagi mau ngomongin angka tiga. Aku suka tiga. Karna sesuatu jika dibagi menjadi tiga, seringkali jadinya akan adil, contoh,


versi aku,
versi kamu,
versi yang sebenarnya.

Ngerti ga?

Nih aku kasih contoh lagi yang lebih natural, ga dibikin-bikin, emang ada dari sananya.


air,
tanah,
udara.

Nih, lagi ya.

masa lalu,
masa sekarang,
masa depan.

M, aku punya masa lalu, kamu juga punya. Apa aku pernah bikin kesalahan di masa lalu? Jelas. Apa kamu pernah bikin kesalahan di masa lalu? Pernah juga. Apa kita mau mempermasalahkan itu? Harusnya jangan. Kenapa? Karna masing-masing dari kita melakukan itu, karna pada waktu itu, aku ga ada buat kamu, juga sebaliknya, kamu ga ada buat aku.

M, kita punya masa sekarang. Bukan berarti kita ga akan buat kesalahan, pasti buat. Bedanya, saat aku buat kesalahan nanti, aku harap kamu ada buat aku, juga kamu boleh berharap sebaliknya, karna aku emang akan ada buat kamu.

M, kita punya masa depan, masa depan kita nanti cuma bisa dicapai kalo kita bisa ngelewatin masa sekarang, berdua, sama-sama.

Udah dulu ya, M, selamat tidur.

Friday, March 30, 2018

Adora-Alina, Kisah Lama yang Terungkit Kembali

      20 Comments   
Kisah Adora dan Alina adalah pola lama yang sudah sering terjadi sejak berkembangnya internet, meski sudah banyak artikel yang menjelaskan tentang bagaimana cara terhindar dari hode (akun palsu) masih saja, ada yang terjebak. karna cara pendekatannya juga berkembang, dari akun palsu menjadi akun rp (role play.) Hal semacam ini dilakukan oleh pelaku juga tidak melulu menipu soal uang, kadang, ia hanya ingin mencuri perhatian, agar ada yang mau mendengar dan meluangkan waktu untuk dirinya di tengah bising dan hiruk pikuknya dunia.

Gue sendiri, adalah saksi bagaimana hal seperti itu terjadi, karna pernah mengalami, here's the story..

manusia tempatnya salah, salah langkah adalah hal yang biasa, dan menurut gue setiap orang pasti punya jatah untuk melakukan kesalahan, selagi masih muda, menurut gue makin banyak melakukan kesalahan itu semakin baik, karna nantinya kita jadi akan tahu mana yang harusnya benar buat kita. asal nggak terlarut sama kesalahan, dan mencoba kembali pada apa yang kita rasa benar buat kita.

gue lagi diposisi itu, setelah melakukan kesalahan langkah, gue mencoba break sejenak dan merenungi diri gue. selesai dari sinetron yang bikin mood ancur-ancuran, gue mau manjain diri gue dulu. ke salon.

gue yang tanpa pengetahuan apa-apa tentang salon, pergi ke salon dengan gayanya, pokoknya gue jalan, salon pertama yang gue temui, itulah yang akan jadi tempat gue relaksasi. gue mau pijit, creambath, meni-pedi.

gak jauh gue jalan, di depan komplek gue ada salon, gue kurang merhatiin gitu-gituan ternyata. gue parkir motor gue, gak tau darimana, ada anak kecil nyamperin gue, “bang artis ya bang? kok naik motor? ahaha.” “dek, pernah diculik gak?” dia masuk, nangis. gue takut dia baper, ngira gue serius mau nyulik dia, terus ngadu sama nyokapnya. gue gak jadi ke salon sana. poinnya adalah, menurut gue artis boleh naik motor, masalahnya, kenapa gua harus jelasin itu ke anak kecil, dengan cara sarkasme lagi. salah banget.

akhirnya gue milih satu salon, yang biasa aja, dipinggir jalan, lagi gak ada pelanggan lain, selain gue, parkirannya juga sepi. begitu gue buka pintu, “SELAMAT DATANG. mau ngapain? kita lagi banyak paket promo… bisa smoothing, bleaching. bla..bla..bla..” tiba-tiba ada orang baik sama gue, padahal ga kenal. gue terenyuh.

lalu gue mengikuti saja disuruh duduk disatu kursi, “jadi mau diapain?” mbaknya nanya gue ramah.
“kalo bleaching, diapain?”
“kayak diwarnain gitu.”
“oh.” gue menjawab dengan oh yang biasa diucapkan orang sesaat setelah vonis dokter atas penyakit kronis.
“kalo, colouring diapain?”
“diwarnain.”
“oh.” gue menjawab dengan oh yang biasa terdengar setelah putusan hakim atas dakwaan bersalah.
“jadi colouring itu kayak bleaching, tapi beda nama?”
“bukan, bleaching itu untuk dasar rambut, rambut Asia kan banyaknya berpigmen hitam, jadi di bleaching dulu supaya terang, kalo udah terang, mau dicolouring warna apa juga bagus, karna dasarnya udah gak gelap.”
“oh, saya gak tau gitu-gituan.” oh gue kali ini terdengar normal.
“oh.” kali ini ohnya datang dari si mbak, oh yang ini juga normal, hanya terdengar lebih lembut seperti oh yang diucapkan pegawai salon yang mempertanyakan kapan dirinya bisa libur panjang.
“yaudah, gunting aja.” kata gue datar.
“masya Allah.”

akhirnya rambut gue digunting, dengan gaya terkini, tapi yang gue lupa adalah, tujuan gue ke salon itu mau manjain diri. kalo gunting rambut doang mah kayak biasa. setelah digunting, gue bilang sama mbaknya, “mbak ini di creambath lucu kali ya?”
“biasa aja sih, gak lucu-lucu banget.”
“mbak mah gak ngerti hiperbola.”
“saya jarang nonton bola-bola gitu.”
“ini majas mbak!”
“hehe. iya ya, klub bola, majas fc. ada tuh. kayaknya saya pernah nonton.”
“masya Allah.”

dan gue dicreambath, pake yang rasa alpukat. karna bentuknya semacam cream dan baunya seperti alpukat, hasrat ingin nyolek dan nyicipin sangat tinggi, namun gue berhasil nahan diri.

setelah semua cream dioles ke rambut hingga merata, rambut gue ditutup sebentuk handuk, kayak mau dikukus, dan benar saja, tidak lama setelah semua rambut yang berkrim tertutup, kepala gue dipakein semacam pemanas. gue langsung mikir, “fix ini kukus rambut, creambath hanyalah nama beken.”

ternyata imajinasi gue tentang salon adalah salah. bermanja-manja yang gue pikir adalah ndusel ke mbak-mbak salon, ternyata malah kukus rambut. dan gue tidak mendapati diri gue menjadi segar karna kepala gue dikukus. gue bete, akhirnya gue mainan twitter, yang udah jarang gue mainin semenjak shooting sinetron.

di twitter pas lagi baca-baca TL, tiba-tiba ada cewek, avanya manis banget, kalo bisa gue deskripsikan dari foto yang gue liat, rambutnya panjang sebahu, seperti tumbuhnya sangat yakin bahwa ia bisa menyentuh tanah. hidungnya pipih panjang, seakan ingin menyongsong matahari senja, pipinya tirus mulus, seperti tak ada noda walaupun hanya setitik zarrah, dan dahinya datar, seperti kelapangan hati seorang wanita menerima lelakinya yang tidak sempurna. dia mention gue kayak godain gitu. “bang fico, aku kangen stand up mu yang lucu.. @ficocacola”
nama akunnya @elgasandri.
gue langsung kalap, “gimana ya? langsung follback apa gimana ya? apa langsung dm? apa langsung ajak ketemu pulang dari salon?”
terjadi perdebatan sengit dalam diri gue, atas apa yang harus gue lakukan setelah membaca tweet simple tersebut. mungkin si empunya akun, bersikap biasa saja saat menulis itu, tetapi gue yang menerima mention dari cewek cantik tersebut langsung membuat skenario panjang dikepala. gue akan follow, dm dia, ajak ketemu, ajak makan, nonton, malemnya anterin pulang, dirumah chat-chatan, masih gereget-geregetnya, karna masih sama-sama tarik ulur, sampe ada kemajuan, kemajuan lagi, kemajuan yang lebih baik lagi, ajak ketemu kedua kali, tembak, jadian, mesra-mesranya, mesra aja, mesra doang, bosen, putus, lalu saling gak kenal lagi.

gue gak mau kayak gitu sama dia! akhirnya gue milih untuk menandai nama akunnya, gue hapalin, gue stalking kehidupannya di twitter, dia gak banyak deket sama cowok. gatau sekarang gimana ya, tapi dulu orang mengumbar segalanya di twitter, lewat stalking aja kita udah bisa tau seluk beluk hidupnya sampe beberapa tahun ke belakang.

udah, yang gue lakuin cuma sebatas itu ke dia, gak gue bales mentionnya, gak gue follback. gue juga harus jual mahal. biar gak murah-murah amat.

bersamaan dengan selesainya gue stalking, selesai juga pala gue dikukus. setelah semua traetmentnya dilakuin, keramas, bilas, pake vitamin rambut, dikeringin pake hairdryer, ternyata pala gue rada enteng, emang beneran enak ternyata ke salon, gak cuma itu, rambut gue juga wangi alpukat, gemes gitu gue nyium baunya, sekarang gue jadi malah pengen makan pala gue sendiri. dan itu susah. karna gue gak tau harus mulai darimana.

elgasandri. gila gue kepo setengah mati sama dia, setelah stalking dan tau banyak tentang dia, malah makin pengen gue. karna merasa ada kecocokan lifestyle. kayak tempat-tempat nongkrongnya dia tuh, gue banget, jokes-jokes ditwitter yang dia retweet tuh jokes yang gue suka juga. cocoklah.

yang ditunggu akhirnya datang, gue menunggu apapun yang terbaru dari elgasandri. updatean apapun. dan update pertama dia adalah mention gue lagi, dengan pujian yang berbeda. geeewlaaa! ada cewek cantik muji gue, gue diemin, muji lagi. untuk pertama kalinya gue merasa diperjuangkan.

gue udah gak mampu sok mahal lagi, gue langsung follback, terus dm, “hai” dan kita tukeran nomer. kita chatan sampe jam 2 malem, gak kerasa aja, ngalir banget, bercanda, cerita tentang hidup masing-masing, maen pancing-pancingan, modusan siapa yang masuk duluan. dia bisa banget ngimbangin gue.
“jadi kamu arsitek?”
“iya, makanya kan, gambar rumah yang setiap sisinya harus simetris aja aku bisa, apalagi cuma ngelukis masa depan kita?”
“ya gambar rumah kan udah ada itung-itungannya. pake komputer bisa, aplikasinya ada.”
“ya sama, akunya ada, kamunya ada, tinggal warnain warna-warna cinta.”
“tetep aja gak segampang ituuu. ngelukis tuh susah tau.”
“gampang, kamu suka jingga?”
“suka.”
“nanti kita bikin lukisannya dominan jingga. aku udah tau konsep utamanya, Senja.”

gokil, dia membuat gue merasa nyata diantara waktu, setiap ketikan di smsnya seakan memaksa gue untuk jatuh dan terus jatuh. dia memaksa gue jatuh cinta di hari pertama chat-chatan.

sekarang giliran gua,
“kamu suka senja?”
“suka, tapi aku lebih suka malam.”
“jadi itu alasan kamu insomnia? karna terlalu mencintai malam, terus kamu merasa sayang untuk ngelewatin, meskipun cuma satu malam?”
“ih, kok sotoy?”
“ya terus kenapa jam segini belom tidur? udah jam 2.”
“belom disuruh.”
“aku suruh ya?”
“iya.”
“selamat tidur, dewi malamku.”

semakin hari ceritanya juga makin personal, gue cerita hidup gue lebih jauh, apa yang gue rasakan dan alami dibalik tawa yang gue hasilkan, dan semua cerita dia semakin hari semakin ngebuat gue simpatik, satu yang paling membekas, dia bilang, dia pernah pulang malem, lembur dari kantor, btw dia pernah bersuami. waktu dia pulang, baru sampe rumah, suaminya minta uang, dia bukannya gak punya uang, tapi gak mau kasih, karna tau suaminya akan mabuk-mabukan dan baru pulang saat dia akan berangkat kerja lagi. dia bilang capek banget hidup kayak gitu, tapi dia udah mutusin untuk berkomitmen. sampe akhirnya kejadian itu terjadi.

ketika suaminya maksa minta uang, dia kekeuh gak mau kasih, dengan wajah lelah dan sendunya ia memelas agar sang suami tetap dirumah menemaninya. tapi ia sendiri tahu, itu hal yang hampir mustahil, karna sudah beberapa bulan terakhir sang suami tidak pernah absen keluar malam.
“cepet! jangan ngebantah.”
“mas, aku capek, mas jangan kayak gini terus.”

iya, gue diceritain sedetail itu.

dia tetep gak kasih uangnya, dan ia didorong, mentok meja, jatuh dan pendarahan. apa yang paling ngeri? saat itu ternyata dia sedang hamil.

gak kuat man, gue dengerin cerita dia, semakin dia cerita, semakin ingin gue melindungi dia.
“kamu kenapa gak pisah sama dia, sebelum itu terjadi sih?” tanya gue simpatik.
“gak bisa, aku sama dia aja udah relain hubungan baik aku sama mama papa aku, karna aku gak direstuin sebenernya.”
“terus mama papa kamu tau?”
“biarin aku cerita dulu makanya. jangan dipotong-potong ih.” dia belagak gemes, padahal gue tau banget dia seneng karna pendengarnya antusias akan ceritanya.
“setelah di cek ke dokter kandungan, aku keguguran, disitu aku udah bulatin tekad untuk divorce sama dia. sampe saat ini mama papa gak tau kalo aku udah pisah sama dia, karna mereka di filipina dan mantan suamiku setelah resmi bercerai, dia masuk penjara karna aku perkarakan kasus kdrt.”
damn!

apa reaksi normal yang seharusnya kita lampiaskan saat tau, ada janda cakep, ortunya di luar negri, mantan suaminya dipenjara, karirnya mapan, dan dia sebatang kara di Indonesia?
gelap mata, men!

gue kayak langsung tahu, apa fungsi gue lahir ke dunia. pasti buat jagain dan ngelindungin elgasandri. saat itu gue mutusin untuk jadian aja sama dia.

beberapa minggu gue jalanin sama dia, gue seneng, bekoar kemana-mana, “pacar gue cantik!” di twitter juga gue ramein hastag #ficopunyapacar dan itu jadi trending topic. gokil, man. pas udah rame, disitu ceritanya bermula.

gue cukup mengumbar keromantisan hubungan gue sama dia, gue punya alasan untuk itu, karna gue gak malu, gue makin seneng kalo banyak yang tau gue punya pacar dan sudah terlalu lama juga gue menyandang predikat jomblo. gue pengen ngasih tau orang-orang, kalo penantian itu pasti berbuah manis. gue lama ngejomblo, hingga diwaktu yang tepat, gue dapet pacar, super cantik.

gue juga tipe yang selalu mengekspresikan apa yang gue rasain dengan kata, sama El, (panggilan gue buat elgasandri,) bahkan lebih, gue juga berayun lewat nada, gue sering bikinin dia puisi, pernah juga bikinin dia lagu.

gue suka sama dia, karna dia orang yang sangat tahu terimakasih, dia memuja puisi-puisi yang gue bikin buat dia, dia juga seneng banget gue bikinin lagu, dia nelfon gue untuk ngasih tahu betapa senengnya dia, dia ngechat gue, mention gue.

ternyata ada yang diam-diam memperhatikan akun elgasandri. yaitu temen gue, namanya Alit. semenjak gue jadian, dia udah mantau si el, dan di titik tertentu, entah kenapa dia menyajikan fakta-fakta yang sangat tidak enak untuk diketahui.

awalnya dia membahas akun hode, itu semacam akun tipuan yang digunakan untuk mencari untung. di awal dia bahas hode, gue gak curiga sama sekali, dan gue juga sudah cukup familiar sama tipuan jenis gitu. masalahnya gue dulu juga pelaku penipuan, untuk minta chip poker, lewat facebook. salahnya gue adalah referensi yang sedikit, gue pikir trick itu adalah cara lama yang cuma dipakai anak-anak facebook. sampai alit menyelesaikan penjabarannya tentang akun hode, gue masih biasa aja. hingga dia menjelaskan satu cara jitu untuk meminimalisir dari resiko tertipu oleh akun hode.

dia bilang, kita bisa ke google image, dan upload salah satu foto, untuk tahu siapa yang mengupload foto itu pertama kali. dia memberi contoh, dan contohnya adalah orang yang tidak diduga-duga. dia upload fotonya el.
“ngapain upload foto dia sih?”
“watch and learn.” jawab dia santai.
setelah fotonya terupload, lalu google mengolah data, kemudian terpampanglah banyak foto-foto elgasandri.
“apanya yang watch and learn? itu el semua.” kata gue gak kalah santai.
“lihat detailnya, itu adalah el yang jauh berbeda dengan konsep el yang ada dikepala lu.”

jeng-jeng.. asli men, gue bengong. di google ditunjukan bahwa yang upload foto itu pertama kali adalah seorang artis cantik thailand yang namanya gak pernah gue denger. minkumiko.

jadi selama ini gue chatting dan telfonan dengan seseorang yang tidak tahu siapa, yang jelas dia adalah jelmaan minkumiko. otak gue berpikir keras, alit ketawa dengan sangat keras. “hahaha guoblokkkk!”
semua jadi masuk akal, kenapa pas diawal gue stalking dia, dia gak deket sama banyak cowok, pas gue teliti lagi, dia emang gak deket sama siapa-siapa. karna dia aslinya lagi krisis identitas, di dunia nyata, gak ada yang kenal elgasandri. lalu, kenapa dia sukanya malam? karna jelas, di siang hari, dia punya kehidupan sendiri untuk dijalani.
“hahaha. kalo gue sih ya, mending ketemu cewek biasa ditempat laundry, tapi asli, daripada cakep, ketemu di sosmed, tapi palsu.” gue cuma senyum getir.

untuk siapapun diluar sana yang malsuin akun elgasandri, selamat kamu berhasil menipuku dengan telak, semoga dunia nyatamu sesukses dunia mayamu. sampai bertemu lain waktu, dewi malamku.
“tapi, lu kenapa baru bilang sekarang sih?” tanya gue ke alit.
“gue pengen tau, seberapa bego elu, ternyata bego banget, baru berapa minggu aja udah gue liat dia sampe kesenengan gitu, muji-muji elo. jangan-jangan lu udah kasih dia berlian?”
“lebih dari itu, gue udah kasih dia hati dan segala perasaan gue. gue bikinin dia puisi, juga lagu.”

Saturday, September 30, 2017

Untuk yang Terindah, yang Pernah Mampir

Kita selalu mencari tentang apa yang tidak kita dapat. Hingga seringkali lupa dengan apa yang sudah kita punya. Teman, keluarga, lingkungan, skill, pacar, saudara, kekayaan, karier, cinta, harapan, tawa, kebebasan, kesehatan, ketenangan, keunikan. Ada hal-hal yang kita punya, ada hal-hal yang kita inginkan. Dan seringkali kita tidak begitu adil dalam bersikap. Kepedulian kita hanya bertumpu dengan apa-apa yang kita inginkan. Terkadang saya berpikir, bagaimana damainya hidup dalam penerimaan. Menerima segala pemberian Tuhan lalu memaklumi segala yang tidak kita dapatkan karna memang dunia ini adil, adil karna dunia tidak adil pada semua orang. Terdengar cukup adil. Bukan, bukan berhenti berusaha, tentu semua yang kita dapatkan, mampu kita miliki karna usaha, lebih pada tahu kapan harus berhenti dan menyadari bahwa banyak hal yang harus dibenahi dibanding fokus dengan hal yang mungkin digariskan memang bukan untuk kita. Saya mau dan saya ingin, menerima dengan lapang dan melepas dengan ikhlas. Mencintai tanpa tapi dan menyayangi tanpa ragu. Melihat dengan mata, lalu mencerna dengan logika. Saya ingin diri saya tahu, bahwa bukan dia orangnya, yang pertama akan saya lihat saat nanti saya membuka mata. Bukan dia orangnya, yang harus saya jaga dengan segenap hati saya. Bukan juga dia orangnya, yang harus kenangan indahnya saya ganti dengan luka. Hanya menjadi seperti orang-orang lain, yang biasa dalam hidup saya. Saya ingin diri saya menyadari, bahwa tidak setiap yang mampir harus menjadi selalu special. Mereka pernah dan sudah tidak. Saya harus selesai dengan kebohongan yang membahagiakan. Saya harus belajar kembali untuk terbiasa dengan realita yang menyakitkan. Bagaimanapun itu lebih nyata, tidak terlalu semu, juga lebih ada ujungnya. Saya harus pahami, juga kasihani diri. Bahwa kita terlalu berharga untuk sekedar menjadi alas. Saya harus malu dengan sperma lain yang rebutan posisi dengan sperma yang akhirnya menjadi saya. Bagaimanapun saya adalah sperma terbaik yang berhasil menempati posisi saya. Saya harus belajar juga bahwa tidak cinta bukan selalu tentang benci. Itu bisa dipelajari setelah saya menghilangkan cintanya nanti. Hal yang sulit memang, namun harus saya biasakan. Untuk kamu yang membaca ini dan tahu bahwa ini untuk dirimu, saya persilahkan dengan keikhlasan yang saya usahakan, untuk melanjutkan kisah-kisahmu. Cerita hidupmu yang belum selesai. Andaikata ada waktu untuk kita berjumpa, saya tidak akan meneror dengan pertanyaan-pertanyaan yang jawabannya hanya kebohongan. Mungkin saya akan gunakan kesempatan itu, untuk menatap jauh ke dalam matamu, dan menyesali kenapa saya tidak menjadi yang terbaik. Saya berhak bersedih, saya akan kehilangan cinta dalam hidup saya. Jangan larang saya menangis, saya terbiasa mandiri. Saya bisa memasak mie instan sejak umur 4 thn, sejak duduk di TK 0 kecil. Jangan mengasihani saya, maaf saya kurang terlalu membutuhkannya. Saya terpisah dari abang kandung saya, saat saya sedang membutuhkan panutan untuk hidup. Saya kehilangan ibu saya karna perceraian kedua orang tua saat saya remaja, kelas 2 smp. Saya pernah ditinggal teman-teman saya. Seringkali kehilangan cinta. Semua itu saya lalui sendiri, sekarang, saat kamu akan meninggalkan saya, saya sudah siap dengan itu. Saya sudah paham betul bahwa manusia tidak berhak atas kebebasan manusia lain sebelum adanya ikatan yang sah. Saya membebaskan kamu, yang saya minta hanya satu. Jangan berlagak seolah kamu adalah pahlawan atas diri saya, untuk hidup saya. Jangan bertingkah seakan kamu yang dapat membantu menyembuhkan luka, padahal luka itu kamu yang membuat. Jangan berlaku seakan saya menyalahkan kamu, saya tidak meminta apapun dari kamu kecuali kebahagiaan kamu. Bahagiakan dirimu, dengannya. Kamu pantas bahagia setelah apa yang telah kamu lewati. Kamu berhak bahagia dengan atau tanpa saya. Juga seperti sebelumnya, saya tersingkir dan tersungkur. Tapi saya selalu punya cara untuk menyembuhkan diri. Saya punya teman, pekerjaan, kemampuan, keluarga, yang akan hilang dari saya hanya cinta pada kamu. Yang tidak lagi akan saya terima dalam hari-hari saya adalah cinta dari kamu. Tidak, saya tidak akan menuntut lebih pada Tuhan, karna pada saat ini, cinta yang saya dapat sudah melebihi cinta yang saya pinta. Saya berhak merasakan derita, setiap manusia harus. Jangan khawatir, saya tahu betul kapan saya harus bangkit. Saya tahu dan sedikit mengerti bahwa hidup adalah tentang serangkaian pilihan. Dan rangkaian pilihan-pilihan dalam hidup kita mempertemukan saya dan kamu. Kita bisa memilih untuk bersama, namun kemudian kamu memilih tidak. Saya bisa memilih untuk menunggumu, pilihan yang sangat menggoda. Tapi saya percaya bahwa kunci dalam hubungan adalah rasa penghargaan dari kedua belah pihak, pilihanmu rasa-rasanya kurang menghargai saya. Entah, dengan yakinnya diri saya setelah menulis tentang ini, apakah tidak akan saya kembali padamu lagi, rasa menginginkanmu selalu datang lagi dan lagi. Kamu adalah adiktif yang paling candu. Saya tidak mengingkarinya. Saya yakin cara untuk berdamai adalah dengan mengakui dan menyadari keadaannya. Tapi setiap sakit ada obatnya. Tiap luka ada sembuhnya. Tiap patah ada tumbuhnya. Di tiap tutup juga ada bukaan baru. Juga ada rehabilitasi untuk setiap candu. Menemukan berarti banyak, kehilangan berarti sedikit. Kedatangan berarti banyak, kepergian berarti sedikit. Tidak ada yang baik jika terlalu banyak atau sedikit. Porsi sesuai yang selalu kita cari. Setiap orang yang saya temui memiliki perbedaan dan ciri tersendiri. Saat ini yang memenuhi kepala saya adalah segala aspek dan ciri-ciri tentang kamu. Sebagai perpisahan, saya pamit dengan cara yang baik. Agar tidak malu saat nanti jumpa kembali. Tulisan ini akan selalu mengingatkan saya tentang kamu. Saya akan membaca ini jika saya rasa rongga di dada saya menyebabkan sesak. Saya baca kembali untuk menyadarkan saya bahwa kamu bukan orang yang pantas menyakiti saya. Hanya orang jahat yang boleh menyakiti, kamu bukan. kamu baik. Selalu baik untuk saya. Baik untuk dikenang, juga pemicu saya agar tidak berhenti berjuang. Berjuang menjadi pribadi, menjadi orang, menjadi manusia yang lebih bijaksana memaknai apa-apa yang terjadi dalam hidup. Kamu bukan musuh saya, tidak akan pernah. Kamu adalah orang yang pernah saya gantungkan kebahagiaan saya pada kamu. Kamu juga yang menyadarkan saya bahwa manusia, tidak boleh bergantung pada manusia lainnya. Setidaknya bila kita tidak bersama, kita pernah sama-sama. Setidaknya salah satu dari kita ada yang bahagia. Setidaknya saya berusaha membuatmu merasa berharga. Sekarang, saya akan membuat hidup saya juga berharga. Sampai jumpa.

Copyright © Fico Belajar Cool is designed by Fahri Prahira