Wednesday, June 19, 2019

Yakin mau berhenti?

      6 Comments   
Baru minggu ketiga, udah bingung aja nih mau nulis apa.
Tapi tetep gua tulis kok, santai. (Mencoba nenangin diri sendiri)

Karena gini lho, setiap kali kita berhenti, kita ga pernah tau kesempatan seperti apa yang kita lewati.

Contoh kecil, dari pengalaman gue aja ya, karena ini nyata adanya, gue ga mau ah nulis atau bicara dengan yakin, atas sesuatu yang belum pernah gue alamin.

Yap.

Stand up comedy, gua ga pernah tahu, atau menyadari clue, bahwa hidup gua banyak keterkaitannya sama komedi.

Soalnya gua seringkali mengglorifikasi sesuatu yang lucu. Gua sering kagum sama orang-orang lucu, acara-acara yang lucu, kejadian-kejadian yang lucu. Karena lucu di mata gue, begitu istimewa.

Kita sama-sama tahu bahwa banyak dari kita yang mengagung-agungkan apa yang tidak kita miliki.
Kayak orang jelek yang mendamba ketampanan.
Orang miskin mendamba kekayaan.
Orang terpenjara mendamba kebebasan.

Yang selalu gue damba-dambakan itu adalah kelucuan. Karena gua sangat ga lucu, se gak lucu itu, sampe merasa lucu itu hal yang agung.

Gue pernah cerita di buku pertama gue, Martabak Asam Manis. Proses gua belajar ngelucu. Ngeri gak tuh? Perkara lucu doang loh, sampe dipelajarin.

Gua mulai belajar ngelucu pas SMP, kelas dua. Di kelas, gua ngelucu mulu, sampe ada guru yang pernah risih, bilang gua caper. Tapi sebagian diri gue ngerasa, ngelucu di momen of silence, saat guru sedang bertanya, terus anak-anak yang lain takut buat ngejawab, itu selalu jadi momen terbaik buat gua nyoba ngelucu. Karena saat itu, gua cuma punya waktu sepersekian detik buat mikir jawaban lucu, dan yang dipertaruhkan cukup besar, antara anak-anak kelas pada ketawa atau suasana kelas jadi ga enak.

Di tongkrongan, gua sampe suka iri kalo ada yang lebih lucu dari gua.
Suka pengen gua rebut spotlightnya, biar jadi ke gua aja.

Sampe akhirnya gua mendapatkan nisbah kelucuan. Sedikit banyak, ada pengakuan dari teman-teman gua bahwa gua lucu. Itu keliatan dari, kalo gua ga ikut main, gue dicariin. Uuu, senang.

Masalahnya menjadi lucu buat gua itu candu. Gua pengen diakuin, lebih lucu lagi dan lebih lucu lagi. Lebih sering ngelucu lagi, di manapun dan kapanpun. Diakuin lucu di kelas, kurang, di tongkrongan, tetap kurang, di warnet, masih juga kurang. Gua pengen ngelucu lagi dan lagi.

Sampe akhirnya gua ketemu sama stand up comedy. Ini dia yang gua cari.

Ternyata pertama kali nyoba openmic, waktu itu di cafe, gue daftar, naiknya semangat, pas turun kok gua lemes, kayak ga punya tulang. Sendi-sendi kayak pada copot.

Perasaan gua, gua udah lucu, udah punya semangat ngelucu, punya keinginan lucu di banyak tempat, di tempat yang lebih banyak orang, di kolam yang lebih luas, kok giliran ada kesempatannya, gua malah ga lucu.
Ternyata, semangat dan keinginan aja ga cukup.
Penasaran tuh, gua coba lagi.
Ga lucu lagi.
Pokoknya gua akan coba terus di tempat yang sama, sampe gua lucu.

Akhirnya mendingan deh tuh, nyoba terus beberapa minggu, hasilnya lumayan lucu.

Pede dong, nextnya gua pindah tempat, ke tempat yang bagi banyak komika dianggap sakral, gua nyoba openmic di sana.
Ada di lingkungan baru, ga kenal orang, dengan niat tulus belajar melucu, ternyata sampe sana, gua malah dikata-katain sama mc-nya yang sekaligus pemilik cafenya. Sebelum mulai naik untuk nyoba panggung openmic, gua dikatain, secara fisik, juga secara materi, gua dateng berdua temen gua, cowok, namanya Jawa, celaan MCnya gini, (itu yang gendut, homo, ga jajan ya?)

Gua mau nangis cuy digituin. Hilang rasa ceria di kepala gua, hilang respect gua pada pemilik cafenya, hilang keinginan gua untuk belajar ngelucu.

Karena udah terlanjur daftar, pas nama gua dipanggil, gua naik. Gua ga lucu, karena bahkan pada saat itu, gua emang udah ga ingin lagi jadi lucu.

Tidak selesai di situ.

Turun panggung gua dikatain lagi, (udah gendut, homo, ga jajan, ga lucu lagi.)
Lengkap sudah.
Pada detik itu juga, gua memutuskan untuk berhenti.
Fak stand up comedy!

Sepanjang jalan pulang gua cerita sama Jawa, orang yang cukup ngerti gua. Jawa paham gimana rasanya gua punya keinginan belajar, lalu dipatahkan.

Dari sudut pandang Jawa, kejadian di cafe tadi emang parah juga.

Kondisinya gua tuh sering minta temenin sama Jawa kalo mau latihan stand up, tapi gua ga bisa ngasih apa-apa ke dia, bahkan dia suka nambahin duit gua, gua tuh punya duit paling cuma ceban, Jawa nambahin goceng, tipis banget itu. Kalo gua ga pengen-pengen banget jadi lucu sih, gua ga bakal jalan, orang duit cuma segitu, beli rokok setengah, goceng, bensin seliter, goceng, parkir ama air minum, goceng. Pas-pasan banget.

Tapi gua punya semangat, dan Jawa percaya sama gua. Bahkan dia punya kepercayaan kalo suatu saat gua bakal besar.

Tapi abis kejadian tadi, gua bilang ke Jawa, “Wa, gua berhenti aja. Mungkin ini bukan dunia gua.”

“Ko,” dia manggil gua Fiko dengan logat medok khasnya dia.
“Gua ga bisa ngomong banyak, karena siapa yang ga sebel sih digituin. Gua cuma punya harapan elu ga ngambil keputusan, pas lagi emosi.”

Malam itu gue paksakan untuk tidur, dengan segenap impian yang terkubur.

Gairah gua akan komedi luntur, gua sempet mikir, kalo disenggol orang sedikit aja gua hancur, jangan-jangan gua emang ga bakat menghibur?

Hari-hari berjalan, gua sekolah, biasa aja, cuma jadi agak pendiem dikit, orang-orang ga tau gua lagi sedih, temen-temen gue nuntut gua bercanda, ceria kayak biasa.

Ya gimana? Gua ga bisa.

Pandangan gua akan komedi berubah. Sama ngelucu ya jadi biasa aja, orang gua ngerasa udah pernah.

Yang gue ga tau adalah, dibelakang gue Jawa lagi kerja keras. Dia promosiin gue, dari mulut ke mulut.
Bilang dari temennya yang satu, ke temennya yang lain.
Dia bilang bahwa dia punya temen stand up comedian, lucu.
Kalo ada yang punya acara, kasih tau dia, nanti temennya dia akan tampil di sana.

Entah kebetulan apa, ada temennya yang ulang tahun, sweet seventeen gitu, anak orang cukup kaya, dia sewa gedung, undang temen-temen SMA, dan pas denger apa yang dibilang Jawa, dia izin ke orang tuanya, boleh ga ada stand up comedian yang tampil di acara dia?
Orang tuanya jawab boleh.

Jawa dealing dulu sama dia bahwa gua boleh manggung di situ, tanpa konfirmasi ke gue sebelumnya.

Begitu dia ceritain kondisinya, gua ga tau harus gimana.
Apa gua harus iya? Atau engga?
Satu sisi gua masih kecewa, sisi lain gua dapet kesempatan manggung pertama.

Akhirnya gua bilang iya.

Gua manggung, di depan temen-temen SMAnya Jawa, di mana mereka posisinya adek kelas gua satu tingkat, tapi beda sekolah.

Itu adalah momen di mana gua amat sangat bahagia.
Mereka menghargai gua.
Pada jokes-jokes gua yang tidak terlalu lucu, mereka berusaha untuk ketawa.
Pada jokes yang lucu, mereka tertawa bersama.
Udahannya mereka berdiri dari kursinya, ngasih tepuk tangan meriah ke gua.
Ya Tuhan, itu bayaran stand up gua yang paling tidak ternilai harganya.

Saat itu, gua yakin, bahwa ketika ada orang senang karena gua, gua juga ikut kebawa.
Bukan cap lucu yang ingin gua punya, ternyata gua emang pengen sering-sering ketawa bersama. Itu aja.

Jadi kalo mau diambil kesimpulan, nilai dari apa yang kita perjuangkan, itu ngaruh juga sama apa yang akan kita lakukan.

Kalo dari awal gua pengen ketawa aja, seneng-seneng aja, gua ga akan merasa cedera dengan ledekan semacam, ga lucu, gendut, miskin, homo, perkara apakah itu hal yang pantas untuk dikatakan, tentu itu beda persoalan. Yang jelas sekarang, gua sudah dalam posisi memaafkan.

Yang juga gue sadari adalah, omongan satu orang yang tidak ada kontribusinya di hidup kita, jangan terlalu dijadiin beban pikiran.

Kita ga bisa kontrol apa yang orang ingin katakan, hanya saja kita bisa mengontrol reaksi kita dalam menerima perkataan tersebut.

Balik tentang kesempatan apa yang kita lewati, kalo kita memilih berhenti.

Gua bersyukur banget punya temen kayak Jawa, karena mungkin gua ga akan pernah mencapai titik ini tanpa dorongan dari dia.

Untung dulu gue ga jadi berhenti.

Anw, terima kasih buat semua teman-teman yang udah nemenin gue sampe sekarang, ya. Khususnya buat Jawa. a.k.a Prima Robert Nugraha.


Kalian ada gak cerita serupa? Ceritain dong di kolom komen, atau tulis di blog, linknya taro di comment box, insha Allah nanti semuanya gua baca.

6 comments:

  1. Makasih bang, lain masalah tapi gw termotivasi

    ReplyDelete
  2. Gua sama bang kayak lu tapi bedanya gua gaada temen yang kayak si jawa bang yang ngedukung gitu

    ReplyDelete
  3. masih menjajaki salah satu titik terendah dalam hidup bang, belum bisa bicara/ cerita banyak. karna masih banyak nilai yg perlu di pelajari, gw gak tau apa aja yg telah elu lewatin untuk sampai tahap ini. Tapi yg pasti gw salut sama elu bang๐Ÿ™๐Ÿป

    ReplyDelete
  4. Gatau kenapa tulisan lu selalu ada di moment yang pas bang.
    Tepat hari ini gw dan sahabat ngalamin yang namanya kegagalan dan ini terbesar si sejauh ini setelah kita bertiga gagal berulang" kali.
    baru aja tadi sore gw ngerasa kaya pengen pamit udahan capek gagal terus eeeh baca ini seketika kayak makdeg gitu ya Allah.
    dari sini gw belajar gagal bukan suatu hal yang menakutkan, detik ini gw bakal janji ga nyerah dan berjuang bareng mereka lagi. capek? iya banget rasanya udah bener" pengen berhenti bang.
    thanks gw mungkin bukan oenggemar berat lu yang ngebeli buku lu nnton acara lu atau tau apapun tentang lu.
    gw cuma followers lu dan pembaca tulisan lu yang ga tau kenapa selalu pas sama apa yg gw alamin.
    thanks bang semoga kebahagiaan selalu menyertaimu bang.
    ini mungkin sederhana hanya sebuah tulisan yang memotivasi.
    tapi bagi gw ini adalah sebuah energi baru buat kegagalan gw dan dengan ini gw mutusin buat bangkit.
    sekali lagi makasih bang,❤️

    ReplyDelete
  5. Rispek bang fico, bener banget apa yang dibilang kalau segala yg didapat itu adalah hasil dr perjuangan, baik/buruk. Mungkin kalau bukan skrg, siapa tau besok. Selalu suka dgn tulisan abang, semoga bisa menginspirasi banyak insan ya bang.

    ReplyDelete
  6. Love love sama tulisan ente bang ❣️❣️

    ReplyDelete

Copyright © Fico Belajar Cool is designed by Fahri Prahira