Friday, December 16, 2016

Kini

      14 Comments   
Siapa disini yang latahan?
Gue!
Jawab gue sehabis bertanya.

Gue latahan banget orangnya, merasa harus punya role model, siapa yang keren, harus gue saingi.

Padahal ternyata hidup mah gak gitu.

Misal gue anggap, raditya dika keren, harus gue saingi, pandji keren, harus gue saingi, ernest keren, harus gue saingi.

Padahal mah gak gitu.

Raditya dika keren dengan caranya, Pandji keren dengan caranya, Ernest keren dengan caranya. Mereka keren dengan caranya masing-masing.

Dulu gue suka sama aliran comedynya radit, kemudian beranjak dewasa, kayaknya pandji lebih classy. Si ernest juga cara-cara dia membranding, patut diikutin.

Kemudian gue bingung, hidup tuh harus apa.

Pas lagi bingung, tiba-tiba kenal ayah pidi baiq, anjir ada lagi yang keren.

Lalu jovi dovi booming, anjir, keren.

Kemudian ada yong lex, anjir keren.

Abis itu ada awkarin, tai, biasa aja.

Gue gonta-ganti cara pandang gue terhadap hidup, tergantung dengan siapa gue abis ngobrol.

Padahal orang ngobrol sama kita mah ya yang baik-baik memang yang keluar.

Kecuali kalo lagi ngomongin orang yang gak ada disitu. Ups. Haha. Ghibah enak banget ya Allah.

Anjir, gue bingung nih tulisan mau dibawa kemana.

Kayak banyak yang mau gue omongin, tapi mulai darimana.

Intinya sih gini, gue karna dulunya terlalu banyak mendapat justifikasi yang jelek tentang hidup gue, padahal gue have fun jalaninnya, gue jadi mencari-cari apa yang harus diubah.

Padahal, ya selama kita have fun, berarti gak ada yang salah.

Masalahnya untuk mengenal diri kita lebih jauh dan mengetahui apa yang kita suka, itu gak gampang, gak bisa dengan cara merem bentar, terus ngomong dalem hati, woy, elu siapa?
Gak ada jawabannya boy.
Ada sih, okelah, taro jawabannya fico, ya fico ini siapa? Apa yang gue tau tentang fico? Gue aja gak bisa liat pipi gue tanpa cermin. Gak selalu yang deket itu saling tau satu sama lain. Mata sama pipi deket banget padahal.

Akhir-akhir ini juga gue banyak mikirin tentang game-game yang diciptakan manusia. Apakah game tersebut memang di design seperti hidup, atau hidup ini juga memang sebuah game?

Karna banyak sekali hal yang mirip, kadang kita harus nunggu, kadang harus naik level, untuk naik level, kadang butuh sesuatu yang harus dicari dengan usaha lebih. Kadang stuck. Kadang dapet bonus.

Menurut gue sih ini tulisan pertama gue yang jujur, kenapa bisa gue cap gini? Karna gue gak peduli respon kalian habis baca ini mau gimana, gue memang lagi bingung pas nulis.

Lu boleh periksa postingan-postingan gue sebelum ini, yang galau-galau, yang banyak komentarnya, "gokil bang, tulisan lo jujur abis."
"Gokil, terasa banget kejujurannya."
Tai!
Haha.
Gue nulis itu ya dirangkai, memang biar dibilang keren. Gimana sih. Gampang banget ketipu pada.

Intinya? Ya gak ada sih. Gue mau tau aja respon orang abis baca ini apa.

Karna melakukan hal yang biasa gue lakukan, akan sama saja efeknya terhadap gue. Bikin postingan keren ya dipuji, lucu, ya diketawain, menye-menye ya disamber alay. Ini postingan model apa? Belum tau.


Haha, tapi gue seneng nulisnya, dan selagi gue seneng, ya gak ada yang salah.

Copyright © Fico Belajar Cool is designed by Fahri Prahira