Sunday, December 13, 2015

BM Steak di Depok: Waroeng Steak VS Dino Steak & Pasta, siapa menang?

      1 Comments   
Hai-hai. I'm back! Gue udah lama gak ngeblog, karna bingung mikirin konten, apalagi yang harus gue tulis, mau nulis menye-menye, tapi gue gak lagi patah hati, nanti tulisannya gak jujur, mau nulis tentang cinta, gue belum sempet jatuh cinta lagi. Mungkin nanti, ciye gitu. Gue bingung, masa gue gak bisaproduktif kalo gak lagi jatuh cinta atau patah hati. Akhirnya guedapet pencerahan, bahwa blog ini bukan hanya tentang cinta danpatah hati.

Gue bisa nulis apa aja yang gue mau, tentu saja dengan mututulisan yang gak ngasal dan ada tujuannya, bisa tentang referensimusik, kuliner, review film, apapun yang bisa menstimulasi gue biar tetep nulis.

Nah, kali ini gue akan mulai dengan kuliner, keinginan ini berangkat dari banyaknya pilihan kuliner di kota gue sendiri, Depok!

Terus apa yang mau gue tulis? Gini, sekarang ini anak gaul lagi jamannya BM (banyak mau) kadang pengen Dimsum, kadang pengen burger, kadang pengen steak. Nah kalo lagi bm gini, harus di turutin dong, daripada uring-uringan. Sayangnya beberapa kali gue sama temen-temen gue punya pengalaman BM di tempat yang kurang tepat, gak sesuai sama khayalan gue. Awalnya gue pengen makan pasta enak, dapetnya mie abal. Betein banget!

Sampai suatu waktu gue lagi bm banget makan steak. Ceritanya mau soksokan jadi orang luar negri gitu makannya steak. Dan tempat steak yang paling terkenal di Depok tuh ada 2 yaitu Waroeng Steak dan Dino Steak & Pasta. Akhirnya gue cobain deh dua-duanya, pengen gue bandingin.
1. Waroeng Steak
Waroeng Steak ini udah lumayan lama ada di Depok, orang taunya steak murah ya WS kan. Steak di WS tuh unik dia bikin steak di tepungin. Ya kayak macem KFC, MCD gitu ayam ditepungin nah kalau ini steak di tepungin. Lumayan enak juga sih. Harganya kantong mahasiswa, tapi rasa dan pelayanannya…..ya gitu deh. Terus terang aja, di WS terlalu banyak tepungnya, jadi yang bikin keliatan porsinya besar tuh tepungnya, steaknya dikit banget. Jadi gue gak puas banget kalau makan steak di sini. Gue jadi bingung, ini daging di tepungin, atau tepung rasa daging..

Dan gue agak kecewa juga dengan pelayannya. Gue dateng, udah duduk agak lama tapi menu gak di kasih. Akhirnya gue yang ambil menunya sendiri. Gue tulis dan gue juga yang balikin kepelayannya. Padahal posisinya itu siang dan tempatnya masih sepi. Emang sih piringnya hotplate, bener-bener masih panas banget kayak air baru banget mendidih tapi gue gak di kasih sendok garpu atau pisau. Gimana mau makan dah??? Akhirnya gue lagi yang samperin pelayannya buat minta pisau sama garpu. Repot banget. Akhirnya gue pulang dengan bete karena khayalan BM gue gak terpenuhi.
2. Dino Steak
Besoknya gue nyoba di Dino Steak& Pasta, di Margonda seberang Gunadarma Margonda. Dino ini belom lama ada di Depok, tapi nyuri perhatian banyak orang banget sih. Terus ini restoran gue tau dari Socmed, heboh banget yang ngomongin dah! Foto-foto steaknya bikin mupeng banget.

Dino Steak ini steaknya tuh gak macem-macem, jadi maksudnya steaknya ya beneran daging Sirloin atau Tenderloin Steak yang di-grill dan di tuang saus. Jadi, gue sangat menikmati steak yang di sajikan oleh Dino. Steak beneran banget, gak tipu-tipu. Pilihan saucenya juga banyak, ada Mushroom, Black Pepper, BBQ. Lo bisa milih sendiri mau pake saus apa.

Mereka juga banyak pilihan menu steak yang dikombinasikan dengan cukup unik. Maksudnya di kombinasikan itu jadi Dino ini juga punya menu steak namanya Dino Eye - Steak terus tengahnya di kasih telur mata sapi lucu aja gitu. Terus mereka juga punya menu Nasi Goreng Sirloin dan ini favorite gue banget sih. Nasi Goreng terus di atasnya di kasih potongan daging Sirloin dengan saus BBQ. Gila enak banget! Wah bm terselematkan banget.

Yang paling bikin gue kaget, gue gak ngerti lagi harganya tuh gak masuk akal. Gue bayar hampir sama di ws, tapi puasnya beda banget. Secara, daging kan mahal ya, gue bisa menikmati steak daging dengan harga terjangkau, wah asik banget sih. Bakal balik lagi gue, fixed!

Dan gak masuk akalnya lagi mereka punya pilihan Paket Kenyang yang dimana lo dapet nasi, rib eye steak, sosis 2 dan itu cukup gede, sayuran sama es teg manis yang harganya tuh dibawah 30rb!! Ini gak bangkrut apa ya? Gokil!!! Di tambah gue seneng sama waitersnya. Ada yang cantik hehe udah gitu baik, udah gitu senyum, jadi makin enak makannya hahaha.. Dan mereka menyajikan dengan sangat rapi, baik dan sopan.

So kalau menurut gue, jujur gue sangat menikmati makan steak yang beneran steak di Dino. Karena gue puas makan dagingnya, puas sama rasanya dan lebih puas lagi dengan harganya. Bisa bayar sama, rasanya beda jauh banget.

No offense, ini penilaian pribadi, dasarnya adalah Steak yang enak, keberagaman menu dan tingkat kegaulan anak muda setempat.

Sampe sini dulu untuk kulinernya, tunggu ajang kuliner gue yang lain dan review filmnya. Keep in touch with me, and see ya!

Copyright © Fico Belajar Cool is designed by Fahri Prahira