Monday, April 20, 2015

Sungai

      9 Comments   
Manusia adalah kumpulan ego-ego. Dia selalu memimpikan apa yang tidak dia punya, tidak dia dapatkan. Beruntunglah untuk yang menyadarinya, karna masalah yang sudah diketahui penyebabnya, akan lebih mudah untuk dicari cara penyelesaiannya.

Mungkin terkesan sok keren, tapi itu bener loh, setelah semua yang udah gue lewatin dalam hidup.

Masalahnya adalah terlalu banyak hal yang saling bersinggungan. Jika kita tidak menginginkan apapun, hidup menjadi terlalu datar. Mau santai-santai aja juga hidup ga boleh terlalu santai. Mau dibiarin aja, tapi ada banyak hal yang ga bisa dibiarin.

Semua hanya percaya akan apa yang mereka ingin percaya, jika menang, menganggap diri hebat, jika kalah, ia percaya bahwa dari kekalahan ia akan belajar.

Terlalu banyak teka-teki yang tak terjawab, seperti buah simalakama, jika terjawab 1, akan tumbuh banyak pertanyaan lain, jika tidak terjawab, ego kita terlalu lapar.

Sungai! Bukankah ia begitu hebat? Airnya mengalir, dari ketinggian, berkelok-kelok, tidak lancar mungkin, ada saja sampah yang menghalangi, aliran yang dipersempit untuk lahan, tapi ia tahu dengan pasti, kemana ia akan pergi, dimana ia akan bermuara. Ia tahu tujuan akhirnya. Hebat bukan? Ah, tetap saja manusia selalu merasa lebih hebat. Lalu, dimanakah lautmu? Tujuan akhirmu?

Friday, April 3, 2015

Karna kamu adalah 4 april ku

      17 Comments   
Kamu 5 februari banget buat aku, kita sama-sama pergi, seneng-seneng bareng, dan selanjutnya kita sama-sama gagal, tapi kamu bilang suatu saat kita bakal tebus kegagalan di 6 februari itu, aku inget kamu ngomong gitu di 7 februari.

Kamu 14 dan 15 februari banget buat aku, karna dari tanggal 13, kamu ngilang ga ada kabar, tanggal 16 aku kerumah kamu, dan kamu lagi ga dirumah. Kamu pergi sama cowok yang ga mungkin aku rela nyebut nama dia di halaman blog yang aku punya.

Kamu 19 februari banget buat aku, karna itu waktu terpanjang kita yang kita lewatin berdua, soalnya waktu tanggal 5 sampe 7 februari, kita rame-rame. Di 19 februari, percaya ga percaya itu adalah 8 jam yang paling 8 jam dalam hidup aku. Aku janjian sama kamu jam 2, yang gatau kenapa jam 11 aku udah nyisir rambut, pertanda aku udah siap. Aku ga pernah setepat waktu ini kecuali sama kamu. Jam 2 kurang 2 menit, aku sampe depan rumah kamu, dan manggil kamu, jam 2 kurang 1 menit, kamu jawab, bentar yaa, dan jam 2 tepat, kamu keluar dan kita jalan tanpa tau tujuannya, karna buat aku emang itu ga penting, yang penting adalah aku sama kamu. Kamu inget kita akhirnya kemana? Nonton apa? Ngobrolin apa? Aku inget, aku inget semuanya, aku inget kamu pesen apa, aku inget berapa kali aku terlihat bodoh karna grogi, tapi aku juga beberapa kali sukses bikin kamu ketawa, aku inget. Aku inget protes kamu tentang kaki aku yang goyang-goyang pas lagi nonton, karna aku terbawa oleh back sound film dan action dalam film yang bagus banget. Kamu inget kita ngantri diparkiran karna keramean, dan kita kelamaan nunggu? Kamu inget berapa kali kita mencibir orang yang nyelak antrian kita? Sebel-sebel lucu gitu rasanya diselak pas lagi bete. Kamu inget begitu pulang aku laper, jam 8 malem, aku minggir ke tukang nasi goreng, kamu pesen kwetiauw goreng, pas makanan aku abis, kamu minta bantuin makan. Abis itu aku kenyang, dengan sedikit tekhnik komunikasi yang aku gatau apa namanya, karna aku ngerasa ga pernah belajar, mungkin itu bakat alam aku, tiba-tiba kamu cerita. Kamu bilang ga banyak orang yang kamu ceritain tentang itu, tapi kamu percaya sama aku, aku boleh bangga disitu karna aku dapat kepercayaan kamu, aku seneng. Kamu cerita, penuh emosi, kejujuran, polos, kamu polos banget waktu cerita, sementara aku sadar, kamu tau bagaimana seharusnya kamu menyikapi masalah yang kamu ceritakan, itu sebabnya aku ga banyak ngomong, aku suka dengerin kamu cerita, aku ikutin alurnya, aku terbawa sama nada bicara kamu, aku terhanyut. Teruslah bercerita, tatap mataku berkata seperti itu. Kamu seneng aku dengerin, kamu bilang enak kalo cerita, lawan bicaranya antusias. Aku senyum. Aku seneng kamu seneng sama aku. Kayak gini terus ya, mungkin kayak gitu tepatnya jeritan yang mengaum dalam diri aku. Sampe kamu liat jam, tiba-tiba udah jam setengah sepuluh lewat berapa menit gitu, kamu bilang ga berasa, kita beda, karna menurut aku itu berasa banget. Berasa terlalu cepat. Kita pulang dan ga sengaja kita sampe depan rumah jam 10 kurang 2. Say goodbye bentar, bilang makasih-makasih gitu, bilang seneng udah jalan bareng, terus aku tunggu sampe kamu masuk rumah. Begitu aku liat jam, jam 10.00. Kamu 8 jam di 19 februari aku.

Kamu adalah tanggal disisa semua februari yang aku punya setelah itu.

Kamu juga tanggal 4 maret aku banget, karna kita ga ketemu emang di hari itu, tapi aku ketemu temen kamu, dia cerita kamu tau aku punya rasa lebih buat kamu. Itu bener-bener 4 yang paling maret.

Semuanya abu-abu setelah itu, sampe 2 april kamu dateng kerumah aku sama cowok itu, kamu mau pergi sama temen-temen aku, temen-temen kita, aku ga ikut tapi, dan cowok itu bilang, titip dia ya (maksudnya kamu). Hal yang pasti aku lakuin juga kalo aku nganter kamu ke tempat orang lain. Kamu emang 2 april aku banget karna semua hal itu.

Dan 3 april, aku nyadar, dimana posisi aku buat kamu. 3 april aku tahu, kita temen. Kamu adalah hari ketiga dibulan april. Kamu 3 april aku. Meski kamu belom pulang jalan-jalan.

Dan 4 april, satu hari setelah 3 april, daripada aku bersedih setelah menyadari sesuatu, aku lebih memilih untuk mengekspresikan diriku di kedai ekspresi, membaca puisi di launching @SoundCloudDpk. Datang tidaknya kamu malam ini, puisi yang kubaca adalah untuk kamu. Karna kamu adalah 4 april ku.

Copyright © Fico Belajar Cool is designed by Fahri Prahira