Sunday, December 13, 2015

BM Steak di Depok: Waroeng Steak VS Dino Steak & Pasta, siapa menang?

      1 Comments   
Hai-hai. I'm back! Gue udah lama gak ngeblog, karna bingung mikirin konten, apalagi yang harus gue tulis, mau nulis menye-menye, tapi gue gak lagi patah hati, nanti tulisannya gak jujur, mau nulis tentang cinta, gue belum sempet jatuh cinta lagi. Mungkin nanti, ciye gitu. Gue bingung, masa gue gak bisaproduktif kalo gak lagi jatuh cinta atau patah hati. Akhirnya guedapet pencerahan, bahwa blog ini bukan hanya tentang cinta danpatah hati.

Gue bisa nulis apa aja yang gue mau, tentu saja dengan mututulisan yang gak ngasal dan ada tujuannya, bisa tentang referensimusik, kuliner, review film, apapun yang bisa menstimulasi gue biar tetep nulis.

Nah, kali ini gue akan mulai dengan kuliner, keinginan ini berangkat dari banyaknya pilihan kuliner di kota gue sendiri, Depok!

Terus apa yang mau gue tulis? Gini, sekarang ini anak gaul lagi jamannya BM (banyak mau) kadang pengen Dimsum, kadang pengen burger, kadang pengen steak. Nah kalo lagi bm gini, harus di turutin dong, daripada uring-uringan. Sayangnya beberapa kali gue sama temen-temen gue punya pengalaman BM di tempat yang kurang tepat, gak sesuai sama khayalan gue. Awalnya gue pengen makan pasta enak, dapetnya mie abal. Betein banget!

Sampai suatu waktu gue lagi bm banget makan steak. Ceritanya mau soksokan jadi orang luar negri gitu makannya steak. Dan tempat steak yang paling terkenal di Depok tuh ada 2 yaitu Waroeng Steak dan Dino Steak & Pasta. Akhirnya gue cobain deh dua-duanya, pengen gue bandingin.
1. Waroeng Steak
Waroeng Steak ini udah lumayan lama ada di Depok, orang taunya steak murah ya WS kan. Steak di WS tuh unik dia bikin steak di tepungin. Ya kayak macem KFC, MCD gitu ayam ditepungin nah kalau ini steak di tepungin. Lumayan enak juga sih. Harganya kantong mahasiswa, tapi rasa dan pelayanannya…..ya gitu deh. Terus terang aja, di WS terlalu banyak tepungnya, jadi yang bikin keliatan porsinya besar tuh tepungnya, steaknya dikit banget. Jadi gue gak puas banget kalau makan steak di sini. Gue jadi bingung, ini daging di tepungin, atau tepung rasa daging..

Dan gue agak kecewa juga dengan pelayannya. Gue dateng, udah duduk agak lama tapi menu gak di kasih. Akhirnya gue yang ambil menunya sendiri. Gue tulis dan gue juga yang balikin kepelayannya. Padahal posisinya itu siang dan tempatnya masih sepi. Emang sih piringnya hotplate, bener-bener masih panas banget kayak air baru banget mendidih tapi gue gak di kasih sendok garpu atau pisau. Gimana mau makan dah??? Akhirnya gue lagi yang samperin pelayannya buat minta pisau sama garpu. Repot banget. Akhirnya gue pulang dengan bete karena khayalan BM gue gak terpenuhi.
2. Dino Steak
Besoknya gue nyoba di Dino Steak& Pasta, di Margonda seberang Gunadarma Margonda. Dino ini belom lama ada di Depok, tapi nyuri perhatian banyak orang banget sih. Terus ini restoran gue tau dari Socmed, heboh banget yang ngomongin dah! Foto-foto steaknya bikin mupeng banget.

Dino Steak ini steaknya tuh gak macem-macem, jadi maksudnya steaknya ya beneran daging Sirloin atau Tenderloin Steak yang di-grill dan di tuang saus. Jadi, gue sangat menikmati steak yang di sajikan oleh Dino. Steak beneran banget, gak tipu-tipu. Pilihan saucenya juga banyak, ada Mushroom, Black Pepper, BBQ. Lo bisa milih sendiri mau pake saus apa.

Mereka juga banyak pilihan menu steak yang dikombinasikan dengan cukup unik. Maksudnya di kombinasikan itu jadi Dino ini juga punya menu steak namanya Dino Eye - Steak terus tengahnya di kasih telur mata sapi lucu aja gitu. Terus mereka juga punya menu Nasi Goreng Sirloin dan ini favorite gue banget sih. Nasi Goreng terus di atasnya di kasih potongan daging Sirloin dengan saus BBQ. Gila enak banget! Wah bm terselematkan banget.

Yang paling bikin gue kaget, gue gak ngerti lagi harganya tuh gak masuk akal. Gue bayar hampir sama di ws, tapi puasnya beda banget. Secara, daging kan mahal ya, gue bisa menikmati steak daging dengan harga terjangkau, wah asik banget sih. Bakal balik lagi gue, fixed!

Dan gak masuk akalnya lagi mereka punya pilihan Paket Kenyang yang dimana lo dapet nasi, rib eye steak, sosis 2 dan itu cukup gede, sayuran sama es teg manis yang harganya tuh dibawah 30rb!! Ini gak bangkrut apa ya? Gokil!!! Di tambah gue seneng sama waitersnya. Ada yang cantik hehe udah gitu baik, udah gitu senyum, jadi makin enak makannya hahaha.. Dan mereka menyajikan dengan sangat rapi, baik dan sopan.

So kalau menurut gue, jujur gue sangat menikmati makan steak yang beneran steak di Dino. Karena gue puas makan dagingnya, puas sama rasanya dan lebih puas lagi dengan harganya. Bisa bayar sama, rasanya beda jauh banget.

No offense, ini penilaian pribadi, dasarnya adalah Steak yang enak, keberagaman menu dan tingkat kegaulan anak muda setempat.

Sampe sini dulu untuk kulinernya, tunggu ajang kuliner gue yang lain dan review filmnya. Keep in touch with me, and see ya!

Monday, October 26, 2015

Wednesday, October 14, 2015

Bukan Sekadar Mimpi

      6 Comments   
Gue udah bangun men. Tau gak? Gue kemaren-maren tuh ada diposisi yang gue punya mimpi, terus mimpi gue udah tercapai. Jadi hidup gue ngikutin alur aja, dan itu sepertinya cukup. Ya kerjaan gue, maen-maen, stand up, nulis, shooting, gitu-gitu aja. Enak? Iya lah. Gue gak ada masalah sama keuangan. Udah bukan itu problem gue.
Sampe beberapa hari yang lalu gue mikir, gue mau ngapain lagi ya?
Gue udah ngumpulin uang, beli rumah, beli mobil. Tapi kok kayak ada hasrat dalam diri gue yang masih haus? Karna dulu gue pikir, tujuan orang hidup adalah untuk sejahtera, punya rumah, mobil, motor dan hal-hal semacam itu.
Ternyata engga men, itu semua hanya memberikan kenyamanan. Dan hidup nggak akan maju terlalu jauh saat terlena di zona nyaman.
Baru-baru ini gue main game, tentang naga gitu, dan itu cukup nyita waktu gue. Tapi makin gue mainin, kayaknya gue makin ngerti sesuatu. Di game itu, gue banyak dapet naga-naga yang bagus, yang kuat, yang pas gue baru main, gue pengenin. Tapi setelah itu, ada banyak kebutuhan lain, yang mengharuskan gue untuk kerja lebih keras. Ada juga naga yang ada level minimalnya untuk bisa gue dapetin, jadi misalnya naga itu butuh, minimal level 20 untuk bisa gue pelihara, gue akan kerja keras biar sampe level 20. itu ngebuka mata gue. Apa yang gue alami kemaren adalah kenaikan level. Apakah gue mau stuck hanya di level ini? Jelas engga. Apakah rumah, mobil dan sebagainya udah cukup? Ngga juga men. Manusia butuh akan perasaan berguna. Manusia selalu butuh hal baru untuk dicapai agar merasa tetap ada. Dan gue udah punya mimpi baru lagi untuk gue perjuangin.
Gue mau jadi penulis script, gue mau jadi sutradara, gue mau ada hal baru lagi yang bisa gue capai. Gue capek hidup ngawang-ngawang diantara mimpi dan realita. Gue akan strugle lagi, gue gak akan merasa gue siapa-siapa, gue bakal bunuh ego gue. Karna itu pola gue. Itu semua yang bikin mimpi-mimpi gue dulu tercapai.
Belom ada yang beli buku gue untuk difilm-in. Tapi gue akan cari caranya, seperti halnya dulu, belom ada penerbit yang mau nerbitin buku gue. Tapi naskahnya udah gue tulis.

Gue seneng diremehin, karna itu bikin gue lebih terpacu. Cemoohan hanya akan jadi bahan bakar gue untuk terus melaju. Maka dari itu, semua orang boleh menertawakan apa yang gue sebut sebagai impian, tapi jangan kaget kalo itu jadi kenyataan. ☺️

Monday, September 7, 2015

Pemenang!

      2 Comments   
Pengumuman-Pengumuman!


Selamat kepada pemenang, jangan lupa hadiri #StandUpFest2015 12-13 september di tennis indoor senayan! Sampe bertemu di kuis selanjutnya!
#KuisNulisFico

Wednesday, September 2, 2015

First quiz

Okey, let's go to the quiz!
Gini, gue mau kalian nulis apa aja keresahan kalian, tentang hidup, pacar, temen, sekolah, keluarga, apapun. Tulis apapun yang kalian mau tulis, dengan senang hati gue akan baca.

Gue punya hadiah 1 hand made, seni cermin gitu buat 1 orang, nih contohnya 
Nanti di cermin itu akan ada wajah kalian. Dan 1 hadiah lagi, gue punya 2 tiket stand up fest.

Kalian bisa mention gue di twitter, atau komen dibawah sini, formatnya:
Link postingan tulisan kalian, sama kota asal.
Hadiahnya juga bisa pilih, kalo mau tiket stand up fest, ini syaratnya:
Peserta kuis diharap memasang Twibbon #Standupfest2015 di avatar yang bisa didapatkan di bit.ly/standupfest2015 serta follow @StandUpIndo dan @standupmetrotv.
Kalo mau graffir, follow
instagram: @sketchour
Twitter: @sketchours

Gue tunggu sampe tanggal 7 september jam 18.00 dan pemenangnya gue umumin tanggal 7 september jam 21.00.
Kalo ada yang tidak jelas dan mau ditanyakan, silahkan komen atau mention gue di @ficocacola. Mariii. ☺️

Tuesday, September 1, 2015

Perubahan kecil

Sekarang gue mau pake blog gue buat sharing ya, liat comment terakhir di post gue sebelum ini kayaknya nyesek gue, dan bener, gue emang gak bisa lanjutin ceritanya.

Jadi post yang "seseorang part 1" tuh buat caper sebenernya, buat nunjukin doang kalo gue abis disakitin, dan sebenernya gue bukan orang kayak gitu, gue jarang nulis sesuatu yang belom gue ngerti. Biasanya gue jalani hidup gue, dan kalo ada sesuatu, entah pahit atau manis, gak langsung gue tulis, gue cari tau dulu apa intisari dari kejadian itu, kalo gue udah dapet pembelajaran dari situ, baru gue share. Di post itu keliatan banget gue baru abis disakitin, terus langsung mau caper. Gue terlalu galau untuk nulis, tapi pengen orang-orang simpati ke gue. Dan setelah masa sakitnya lewat, gue gak punya mood buat lanjut nulis lagi. Karna pas gue telaah lagi, gue gak sakit-sakit amat. Emang dia cewek brengsek aja yang gak mau kehilangan perhatian, jadi dia lagi pedekate sama cowok, terus gue dateng dan entah apa yang ada dipikirannya, diterima aja, rakus banget sih. Atau mungkin gue yang terlalu ge'er. Bisa, bisa banget.

Ngomong-ngomong, gue pengen loh ngasih kalian, pembaca dan pengikut blog gue, hadiah kecil-kecilan, gue juga pengen baca balik blog kalian, makanya gue kepikiran buat bikin lomba nulis di blog, tentangnya, ya bisa apa aja.

Mau gak? Jurinya gue, gak formal-formal amat, murni berdasarkan subjektifitas gue aja, gue mau kasih hadiah ke 2 atau 3 orang gitu. Kalo pada setuju gue bikinin konsep ya untuk kalian, boleh respon di komen atau di twitter. Supaya gue bisa liat animonya.

Ada saran atau apa? Jangan malu-malu yak. Mari berinteraksi. 

Saturday, August 1, 2015

Seseorang part 1

      7 Comments   
Cerita dikit yaa..

Waktu itu gue lagi main sama temen gue, gatau kenapa circle pertemanan di Depok tuh dia-dia aja orangnya, ternyata temen gue kenal sama seseorang.

Seseorang yang.. Yang biasa aja sebenernya, cuma waktu itu hati gue lagi kosong banget, gue lagi pengen banget pacaran, bukan buat gaya-gayaan asal punya pacar doang, tapi gue butuh. Gue butuh orang yang support gue, yang nyemangatin gue kalo lagi capek, yang mau nemenin gue kalo lagi merasa sepi, yang bisa gue ajak ketawa bareng, yang menganggap gue sebagai manusia seutuhnya, bukan karakter seperti yang gue tampilkan di televisi.

Dan dia, dia bisa melakukan semua itu, setidaknya begitu menurut gue.

Akhirnya gue chat dia, pake hape temen gue, karna sebelumnya gue cuma punya path dia, gak ada kontak lain, padahal dulunya, pas masih sekolah gue pernah temenan lumayan deket sama dia.
"Hai kamu, aku kangen."
"Apa sih." Jawab dia, malu-malu.
"Ih kamu malu ya kalo chat pake hape orang lain, yaudah kamu add line aku aja ya." Abis itu gue kasih id gue.
Dia bales, "ngga ah, lu aja yang add gue." Kata dia sambil ngasih gue id linenya. Tapi gak gue invite, gue mau tau, setertarik apa dia sama gue. Besok paginya di line gue udah ada nama dia di friend recomendation, tanda dia udah ngesearch dan ngeadd gue, tapi gak ngechat. Gue maklum sama gengsi cewek. Terus gue chat duluan tanpa bahas, dia yang add gue duluan, gue gak mau menyinggung dia, karna gue seneng, dia udah mau nurunin ego dikit buat ngeadd duluan.

Kita chatan, dan dia bukanlah cewek yang seneng hape, jadi chat seadanya, gue pun gitu, karna kita sama-sama nyadar kita gak terlalu seneng chatan, akhirnya kita milih ketemuan, gue jemput dia, pake motor, gak pake helm, soalnya rumah kita gak jauh.

Gue ajak dia kerumah gue, main sama temen-temen gue, main kartu nama permainanya bohong. Mainnya bohong gitu, 7nya ada 3, sambil kartunya ditaro dan posisinya dibalik, kalo gak percaya kita bisa buka kartu dia, kalo bener, kartunya buat kita.. Bisa juga kita tiban kartunya, 7nya ada 2, tadi 3, sekarang ditambah 2, padahl kartu 7 aja cuma ada 4. kalo udah posisi gitu bingung, siapa yang bohong, kalo dibuka dan bener, kita jadi punya banyak kartu lagi, sementara gamenya main cepet-cepetan kartunya abis. Dan lucu banget ternyata main itu, apalagi kalo ketauan bohong. Kita ketawa-ketawa terus. Tiba-tiba udah jam 10 lewat, masih seru padahal, tapi gue mau terlihat seperti cowok yang menjaga wanitanya dengan baik, gue anterin dia pulang.

Bersambung dulu ya, gue nangis nih.

Friday, July 24, 2015

Untuk dia yang hadir lagi

      8 Comments   
Ada yang udah baca buku gue? Ada yang inget Yulia? Men.. Dia dateng lagi men. Gue jadi teringat masa gue sama dia dulu, capeknya nimpalin dia smsan, manjanya dia, susahnya minta maap kalo udah bikin ngambek.

Lucu. Lucu banget. Dan ditengah hiruk pikuk dunia gue sekarang, dia balik lagi, dia nawarin kenyamanan yang dulu pernah gue rasain lagi. Dia membungkam semua pertanyaan "kenapa" gue. Dia datang dengan surat yang jelas-jelas gue tulis tangan dengan tulus.

6 taun dia simpen itu, gue luluh.

Nb: lagi capek banget, mau numpang curhat doang, maap yak kalo nyampah. Hehe

Wednesday, July 15, 2015

Comic 8 casino kings tayang rasanya kayak balikan sama mantan!

      4 Comments   
Dejavu! Itu sih yang gue alamin sekarang-sekarang ini.

Mulai darimana ya? Oke. Bentar, gue ngarang dulu. Eh gak usah deh, kayaknya cerita apa adanya lebih seru.

Jadi gini, dulu gue lagi di Bali, kota terakhir the tour suci3. Abis kompetisi suci 3, gue melakukan tour 10 kota, Jawa dan Bali. Itu 2013, nah pas di kota terakhir, gue tiba-tiba dapet telfon diajak main film, gue biasa aja. Bukan sok keren, gue kira penipuan. Ternyata pas sampe Jakarta, beneran coy, gue ttd kontrak dan main film. Gokil. Main film kan enak ya, dibayar lagi. Waduh. Kece kan.

Singkat cerita gue mulai tuh proses shooting, bukan kali pertama gue sih, sebelom comic 8, gue pernah shooting manusia setengah salmon, dikit. Tapi tetep aja, dibidang ini, gue awam. Dan shooting tuh capek banget, koordinasi juga ribet banget, misskom sangat wajar terjadi, dateng jam 5 pagi, shooting jam 7 malem udah makanan sehari-hari. Capek tenaga, capek pikiran. Yang jelas gue kapok abis shooting comic 8. Pas selesai, gue bersyukur banget, dalem hati gue, udah nih, gamau lagi.

Abis itu sutradara masuk proses editing, post pro, kitanya masuk promo, lebih dari sebulan sebelum tayang dan sebulan setelah tayang kita promo. Nah, pas awal-awal promo gue mulai kerasa ada yang beda. Hati gue kayak seneng gitu, twitter gue rame, orang pada nunggu comic 8 tayang. Rasanya gue kayak gak kesepian lagi.

Akhirnya film gue tayang dan kita, untuk ukuran pemain baru, dapet angka yang fantastis, lebih dari 1,6jt penonton yang di dapet dari comic 8. Disitu meskipun gue awalnya gak ada passion di dunia film, lebih suka dibelakang layar, gue nyadar, gue akan dapet banyak tawaran film lain. Yang awalnya gak suka, jadi suka, yang awalnya gak bisa jadi bisa. Gue jadi belajar.

Comic 8 bukan cuma film, gue punya keterikatan emosi sama dia, dia ngajarin gue banyak hal. Meski gue awalnya biasa aja, tapi dia banyak ngasih hal positif ke gue, dan gue jadi mencintai dia. Sekarang gue jadi lebih terbuka dalam semua hal, karna comic 8. Gue gak nyari cewek yang pas liat gue langsung suka, gue gapapa sama cewek yang bikin gue capek hati, capek pikiran, tapi kalo dia bawa kebaikan di hidup gue, mungkin gue akan mencintainya.

Dan tepat hari ini, sequelnya tayang, rasanya gue kayak ketemu sama sesuatu yang udah lama hilang. Gue masih mencari apa arti dari comic 8 casino kings ini, tapi yang jelas, dia pernah ada sebelumnya di hati gue, dan sekarang dia balik. ☺️

Thursday, July 9, 2015

Sebuah draft yang harus terkirim.

      6 Comments   
Gue kayaknya harus ngomong ini deh sama lu, gue lagi nyaman-nyamannya sama elu, sebenernya kalo gue ngomong gini bisa aja ngerusak, kalo elunya beda dari apa yang gue harapkan, tapi banyak pertimbangan yang bikin akhirnya gue ngomong ini ke elu. 1 gue gamau kejebak friendzone, nanti gue makin lama deket sama lu, makin suka, eh pas mau jadian, udah enakan temenan. 2 gue gak mau terlambat, apalagi kemaren abis live periscope, terus adera join, gue nyanyi-nyanyi kecil lagunya yang terlambat, dan lu suruh berhenti, abis nganterin lu balik, gue tetep nyanyi-nyanyi kecil di motor, gue resapin lagunya sepanjang perjalanan pulang, dirumah juga, sebelom tidur juga, dan  fix, gue gamau terlambat. Nanti udah deket, udah deket, tiba-tiba ada cowok berani, nembak elu, dan elu mau. Gue gamau keduluan, gue mau sama elu. Gue yang bakal jadi cowok berani itu.
Gue gak banyak tau tentang dulunya elu, yang gue tau, gue pengen bareng elu yang sekarang dan gue gak akan ngerubah lu jadi sesuatu yang lu gak suka.
Baca chat dari lu ngebawa senyum gue pas lagi bete, elu ngebuat gue dan temen-temen gue ketawa, elu cewek yang menyenangkan.
Maaf kalo dengan gini gue buat elu gak nyaman, gue cuma gamau jadi pecundang yang terlalu takut mengungkapkan.

Bismillah, semoga gue berani ngirim ini.

Friday, May 29, 2015

Lalu filmnya habis

      11 Comments   
Elu gak boleh iri sama kehidupan seseorang, karna yang paling tahu tentang kehidupan seseorang, adalah orang itu sendiri.

Bener gak sih, nih pengamatan gue. Terlalu ingin tahu kehidupan seseorang membuat lupa bersyukur. Karna orang-orang didesign untuk pandai menyembunyikan aib. Sehingga yang kamu tahu adalah semua baiknya dia, padahal manusia selalu ada buruknya.
Tentu ada baik dan buruk. Jika kamu bisa menyikapinya dengan baik, akan jadi baik. Tapi jika kamu tidak menerima kelebihan dia, tidak kuat mendengar sanjungan yang ditujukan untuk orang lain dan bukannya buat kamu, itu hanya akan menumbuhkan rasa iri.

Percaya saja, semua orang punya rejeki dan masalahnya masing-masing. Syukuri saja rejekimu dan hadapi saja masalahmu, mungkin dengan begitu, secara perlahan, kamu akan bahagia. Karna jika kamu bahagia terlalu cepat, mungkin bisa saja kebahagiaan itu menghilang dengan cepat juga. Seperti sebuah film yang happy ending, kadang kamu bahagia, lalu kebahagiaanmu direnggut, namun dengan melewati babak itu, kamu akan mencapai kebahagiaan baru. Atau kamu bahagia, lalu filmnya habis.

Sunday, May 24, 2015

Karna kita pantas bahagia

      4 Comments   
Karna kita pantas bahagia, maka ada senyum.
Tersenyumlah, karna kamu pantas bahagia.

Terkadang manusia murung, apa Tuhan mau menyiksamu? Tidak. Ia hanya menunjukkan indahnya bahagia, tidak ada kebahagiaan jika tidak ada perasaan murung.

Dulu nggak ada yang peduli sama gue, gue dijauhin, bandel, di lihat sebelah mata. Lalu gue murung. Tapi tidak untuk selamanya. Karna Tuhan ingin gue bahagia.
Gue di tuntun, di kasih tau jalan mana yang harus gue ambil. Sekarang, gue bahagia. Banyak yang sayang, banyak yang doain. 3 tahun berturut-turut gue dapet ultah yang bahagia.
24 mei 2013, stand up nite bandung. Surprise. Dan itu acara SUN pertama gue. Selesai manggung, lampu di gelapin, terus gue dikasih kue. Speechless.
24 mei 2014, ini kacau, 3 kali gue di surprise-in, pertama di pensi smanli depok, begitu naik panggung, penonton langsung nyanyi happy birthday semua. Speechless. Malemnya nongkrong di jalbar, di kasih ager pake lilin sama anak-anak, seneng banget.
Besoknya gue ke Surabaya, tanggal 25, gue pikir udah gak ada apa-apa lagi, tiba-tiba panitianya nyuruh indra widjaya naik, dan nyanyiin happy birthday, sebelum gue naik panggung, pas di panggung, gue speechless. ☺️
Tadi, 24 mei 2015, selesai naik panggung, dikasih kue apem sama anak hexa, bentuknya 21. Simple sih, tapi buat gue yang haus perhatian dan kasih sayang karna gue broken home, sumpah itu nyentuh banget.

Terimakasih telah tumbuh bersama, gue akan tetap tumbuh selama kalian masih ada buat gue. Much love.

Oiya, selamat ulang tahun buat gue sendiri. Kamu pantas bahagia. ☺️

Friday, May 22, 2015

Dialog dua hati

      8 Comments   
Fico1: gue gapapa gak sama dia, karna gimanapun, ya hubungan gak bisa dipaksa. Lagian gue mengalir aja, karna gue mikir hidup itu bukan cuma dia. Jadi kalo misal gue bisa sama dia, ya gue seneng, tapi kalo ngga, kebahagiaan gak cuma dia.

Fico2: munafik! Maafkan saya karna saya mempunyai sisi yang satu lagi. Dia adalah kebohongan, keegoisan dan bukan lambang ketulusan. Saya. Saya adalah hati terdalam. Hati yang seseorang miliki hanya untuk satu nama. Hati yang di isi begitu banyak kemubaziran karna yang tertuju, tidak merasa dicinta. Saya adalah setiap serat dalam tubuh yang begitu sensitif terhadap seseorang, yang jika hanya menyebut namanya sudah mencukupkan nutrisi kebahagiaan. Saya adalah obsesi. Tidak, itu hanya insting, dan kaulah sisi liarnya dimana hanya disitu saya bisa bernaung. Kalau di dunia ini saya tidak percaya dengan kebahagiaan, mungkin benar saja jika kau tidak ada. Tapi kau ada, dan kaulah bahagiaku.

Fico1: untuk kali ini kau benar.

Fico2: untuk cinta, aku jarang salah.

Monday, April 20, 2015

Sungai

      8 Comments   
Manusia adalah kumpulan ego-ego. Dia selalu memimpikan apa yang tidak dia punya, tidak dia dapatkan. Beruntunglah untuk yang menyadarinya, karna masalah yang sudah diketahui penyebabnya, akan lebih mudah untuk dicari cara penyelesaiannya.

Mungkin terkesan sok keren, tapi itu bener loh, setelah semua yang udah gue lewatin dalam hidup.

Masalahnya adalah terlalu banyak hal yang saling bersinggungan. Jika kita tidak menginginkan apapun, hidup menjadi terlalu datar. Mau santai-santai aja juga hidup ga boleh terlalu santai. Mau dibiarin aja, tapi ada banyak hal yang ga bisa dibiarin.

Semua hanya percaya akan apa yang mereka ingin percaya, jika menang, menganggap diri hebat, jika kalah, ia percaya bahwa dari kekalahan ia akan belajar.

Terlalu banyak teka-teki yang tak terjawab, seperti buah simalakama, jika terjawab 1, akan tumbuh banyak pertanyaan lain, jika tidak terjawab, ego kita terlalu lapar.

Sungai! Bukankah ia begitu hebat? Airnya mengalir, dari ketinggian, berkelok-kelok, tidak lancar mungkin, ada saja sampah yang menghalangi, aliran yang dipersempit untuk lahan, tapi ia tahu dengan pasti, kemana ia akan pergi, dimana ia akan bermuara. Ia tahu tujuan akhirnya. Hebat bukan? Ah, tetap saja manusia selalu merasa lebih hebat. Lalu, dimanakah lautmu? Tujuan akhirmu?

Friday, April 3, 2015

Karna kamu adalah 4 april ku

      16 Comments   
Kamu 5 februari banget buat aku, kita sama-sama pergi, seneng-seneng bareng, dan selanjutnya kita sama-sama gagal, tapi kamu bilang suatu saat kita bakal tebus kegagalan di 6 februari itu, aku inget kamu ngomong gitu di 7 februari.

Kamu 14 dan 15 februari banget buat aku, karna dari tanggal 13, kamu ngilang ga ada kabar, tanggal 16 aku kerumah kamu, dan kamu lagi ga dirumah. Kamu pergi sama cowok yang ga mungkin aku rela nyebut nama dia di halaman blog yang aku punya.

Kamu 19 februari banget buat aku, karna itu waktu terpanjang kita yang kita lewatin berdua, soalnya waktu tanggal 5 sampe 7 februari, kita rame-rame. Di 19 februari, percaya ga percaya itu adalah 8 jam yang paling 8 jam dalam hidup aku. Aku janjian sama kamu jam 2, yang gatau kenapa jam 11 aku udah nyisir rambut, pertanda aku udah siap. Aku ga pernah setepat waktu ini kecuali sama kamu. Jam 2 kurang 2 menit, aku sampe depan rumah kamu, dan manggil kamu, jam 2 kurang 1 menit, kamu jawab, bentar yaa, dan jam 2 tepat, kamu keluar dan kita jalan tanpa tau tujuannya, karna buat aku emang itu ga penting, yang penting adalah aku sama kamu. Kamu inget kita akhirnya kemana? Nonton apa? Ngobrolin apa? Aku inget, aku inget semuanya, aku inget kamu pesen apa, aku inget berapa kali aku terlihat bodoh karna grogi, tapi aku juga beberapa kali sukses bikin kamu ketawa, aku inget. Aku inget protes kamu tentang kaki aku yang goyang-goyang pas lagi nonton, karna aku terbawa oleh back sound film dan action dalam film yang bagus banget. Kamu inget kita ngantri diparkiran karna keramean, dan kita kelamaan nunggu? Kamu inget berapa kali kita mencibir orang yang nyelak antrian kita? Sebel-sebel lucu gitu rasanya diselak pas lagi bete. Kamu inget begitu pulang aku laper, jam 8 malem, aku minggir ke tukang nasi goreng, kamu pesen kwetiauw goreng, pas makanan aku abis, kamu minta bantuin makan. Abis itu aku kenyang, dengan sedikit tekhnik komunikasi yang aku gatau apa namanya, karna aku ngerasa ga pernah belajar, mungkin itu bakat alam aku, tiba-tiba kamu cerita. Kamu bilang ga banyak orang yang kamu ceritain tentang itu, tapi kamu percaya sama aku, aku boleh bangga disitu karna aku dapat kepercayaan kamu, aku seneng. Kamu cerita, penuh emosi, kejujuran, polos, kamu polos banget waktu cerita, sementara aku sadar, kamu tau bagaimana seharusnya kamu menyikapi masalah yang kamu ceritakan, itu sebabnya aku ga banyak ngomong, aku suka dengerin kamu cerita, aku ikutin alurnya, aku terbawa sama nada bicara kamu, aku terhanyut. Teruslah bercerita, tatap mataku berkata seperti itu. Kamu seneng aku dengerin, kamu bilang enak kalo cerita, lawan bicaranya antusias. Aku senyum. Aku seneng kamu seneng sama aku. Kayak gini terus ya, mungkin kayak gitu tepatnya jeritan yang mengaum dalam diri aku. Sampe kamu liat jam, tiba-tiba udah jam setengah sepuluh lewat berapa menit gitu, kamu bilang ga berasa, kita beda, karna menurut aku itu berasa banget. Berasa terlalu cepat. Kita pulang dan ga sengaja kita sampe depan rumah jam 10 kurang 2. Say goodbye bentar, bilang makasih-makasih gitu, bilang seneng udah jalan bareng, terus aku tunggu sampe kamu masuk rumah. Begitu aku liat jam, jam 10.00. Kamu 8 jam di 19 februari aku.

Kamu adalah tanggal disisa semua februari yang aku punya setelah itu.

Kamu juga tanggal 4 maret aku banget, karna kita ga ketemu emang di hari itu, tapi aku ketemu temen kamu, dia cerita kamu tau aku punya rasa lebih buat kamu. Itu bener-bener 4 yang paling maret.

Semuanya abu-abu setelah itu, sampe 2 april kamu dateng kerumah aku sama cowok itu, kamu mau pergi sama temen-temen aku, temen-temen kita, aku ga ikut tapi, dan cowok itu bilang, titip dia ya (maksudnya kamu). Hal yang pasti aku lakuin juga kalo aku nganter kamu ke tempat orang lain. Kamu emang 2 april aku banget karna semua hal itu.

Dan 3 april, aku nyadar, dimana posisi aku buat kamu. 3 april aku tahu, kita temen. Kamu adalah hari ketiga dibulan april. Kamu 3 april aku. Meski kamu belom pulang jalan-jalan.

Dan 4 april, satu hari setelah 3 april, daripada aku bersedih setelah menyadari sesuatu, aku lebih memilih untuk mengekspresikan diriku di kedai ekspresi, membaca puisi di launching @SoundCloudDpk. Datang tidaknya kamu malam ini, puisi yang kubaca adalah untuk kamu. Karna kamu adalah 4 april ku.

Tuesday, March 10, 2015

Kayaknya banyak tanda baca yang salah.

      8 Comments   
Hey pejuang muda! Apa kabarmu? Apakah hidup masih memberatkanmu? Ayolah, wake up guys! Don't be culun.

Lu lagi jenuh? Capek? Elah, gampang kali, lu tinggal cari waktu, hang out deh, keluar dari aktifitas yang menjemukan lu! Orang kreatif bilang, salah satu cara untuk tetap kreatif adalah break your routine.

Masalah apa? Cinta? Make it simple, kalo dia ga mau, yaudah, kalo dia mau, ya jalan bareng. Susah sih, gue juga tau, tapi don't wasting time, bruw!

Apalagi? Sekolah? Apa susahnya? Bangun pagi, ikutin pelajaran, selesai, pulang. Nakal? Terus dihukum? Wajar keleus. Ya terima aja.

Masalah uang? Hampir semua orang pernah bermasalah sama ini, kalo lu mau bantu nyelesain, ya kerja keras dong dibidang yang lu kuasain, kalo lu masih sekolah, ya sabar aja, itu tugas orang tua lu untuk menuhin kebutuhan elu. Tugas lu cuma jangan memperkeruh suasana.

Masalah keluarga? Broken home? Gue juga korban broken home yang sempat tersesat, tapi lu harus tau, itu pilihan kedua orang tua lu yang lebih memilih untuk tidak bersama lagi, percayalah, itu bukan salah lu, justru jadi salah kalo lu memilih untuk menghukum diri lu sendiri atas keputusan yang mereka ambil.

Temen-temen, gini, gue mau bagi rahasia gue, sebenernya kita kaya banget, men. Kalo ada yang bilang waktu adalah uang, gue berpendapat lain, karna menurut gue, waktu lebih dari uang. Dan kita muda, kita masih punya banyak waktu untuk melakukan hal-hal yang kita senengin, kita muda, cuy. Bahkan kalo kita ngelakuin kesalahan, kita masih punya banyak waktu untuk memperbaiki, kita muda, cuy. Kita punya semangat lebih dari mereka yang udah berumur, kita memang muda, cuy, tapi kalo ditanya pengalaman, jangan mau kalah. Karna justru masa muda adalah gudang pengalaman.

Mungkin gue lagi ngawur, gue nulisnya ngantuk, dari kemaren belom tidur, tapi karna gue masih muda, jadinya abis begadang, gue ngeblog. Anak muda bebas kali cuy. Kalo elu, gimana cara nikmatin masa muda lu?

Monday, March 9, 2015

Monday, March 2, 2015

Kamu kali ini

      26 Comments   
Kadang kamu bisa tersisih, tergantikan oleh yang lain.
Tapi tenang, denganku, kamu tidak akan.

Kamu yang menyisihkanku, apakah aku marah? Tidak! Karna aku percaya dengan ungkapan, yang terbaik untuk yang terakhir. Sesederhana makan kulit ayam mekdi. Kita selalu menyantap itu terakhir bukan?

Aku tidak terburu-buru menyayangimu, dan tidak pula tergesa menunggu balasmu, karna seberapapun aku memaksa, aku takkan mampu mengubah garis takdir. Seberapapun aku menginginkanmu, jika kau bukan garisku, aku mau apa?

Kamu tau aku mau bawa ini kemana? Ngga cuma secetek, "jadi pacar aku ya?"
Aku akan keperaduanku, tempat ku mengadu segalaku, dan akan kulaporkan keseluruhan perasaanku, "ya Allah, jika ia jodohku, maka dekatkanlah, dan jika bukan, aku mohon jangan pisahkan kami, karna bahkan aku bersedia menempati posisi apapun dalam hatinya, meski bukan urutan pertama."

Akupun sempat berpikir, mungkin tulisan ini jangan dipost, karna ketulusanku mungkin terasa pamrih. Dan kemudian hati kecilku berbisik, "biarlah semua orang berkata kau pamrih. Agar hanya kau yang tahu betapa tulusnya semua ini."

Sunday, February 15, 2015

Cerita sebuah permen.

      31 Comments   
Aku ada disini. Diperjalan ke rumah kamu.
Kamu terlalu lama menghilang.
Ya, cuma beberapa hari sih, aku takut kamu sakit.
Tapi aku mikir lagi, sekarang mah orang sakit aja tetep ngepost.
Mungkin kamu sehat, hanya ada luka yang aku gak bisa lihat.

Aku disini sekarang, di depan rumah kamu. Sepi. Aku lagi bimbang, jadi manggil apa ngga. Kamu tau ngga? Butuh keberanian lebih untuk datang ke tempat cewek yang responnya ga seberapa. Ada banyak hal yang membuat takut, terutama akan penolakan. Cowok selalu takut merasa ditolak. Tapi bodo lah, aku sendiri pernah bilang, jatuh cinta itu butuh nyali.

Aku lagi kebayang-bayang, kamu nanya, ngapain aku kerumah kamu, aku jelasin, aku mau tau kabar kamu. Aku mau nanya kenapa kamu menghilang, aku mau cerita tentang hari-hari aku dan aku mau kasih kamu permen.

Yaudah, aku beraniin diri melangkah, manggil nama kamu di depan pintu, ngucap salam biar ada yang ngerasain kehadiran aku.
Lalu seseorang keluar, dan melempar senyum, yang mana aku tau dengan pasti itu bukan kamu.
Mama kamu ngasih tau aku, barusan kamu pergi, sama cowok katanya. Aku tanyain kabar kamu ke mama kamu, katanya kamu sehat-sehat aja. Setidaknya aku lega, karna udah tau kabar kamu. Perkara kamu lagi jalan sama cowok, itu hal yang lain, karna bukan itu tujuan aku dateng.

Aku pulang dengan sedikit sesak di hati, sampai rumah, aku membuat secangkir teh, lalu menyesapnya dengan pelan. Masih terlalu panas. Lalu aku sadar, seperti halnya teh, kamu masih terlalu panas, jika aku memaksa minum, hanya akan membuat lidahku perih, sebentar, akan kutunggu hangatmu.
Satu pelajaran lagi, jatuh cinta juga butuh waktu.

Oiya, aku masih punya permen yang harusnya kuberikan buat kamu, karna kamunya ga ada, yaudah permennya buat aku aja, ternyata rasanya tetap manis, meskipun suasana hati sedang pahit.


Thursday, February 12, 2015

Right people on wrong movie

      11 Comments   
Hidup ini indah.
Begitu katamu saat kau bersamanya.

Lalu masalah datang, mencoba mengguncang hubungan, namun aku tahu dengan pasti, itu tidak memisahkan kalian. Lalu kau bilang, karna hidup ini adil, hidup mempersatukan apa-apa yang saling mencintai.

Kemudian waktu mulai membunuh cinta, dan kamu berjuang sendiri didalamnya, kamu kalah. Kamu pasti kalah. Ia memilih pergi dan kau tetap memilih cinta. Baginya kau adalah masa lalu, bagimu ia masih segalanya. Lalu kau berteriak mempertanyakan, mengapa hidup ini tidak adil?!

Aku yang diluar kalian, melihat ini dengan jelas, seperti menonton sebuah film, ingin kubisikan pada pemeran wanitanya, kamu bukan pemeran utama difilm ini, jadilah realistis.

Terkadang artis yang baik memang berperan difilm yang salah.

Saturday, February 7, 2015

Perkara ya atau tidak

      11 Comments   
Aku ingin merengkuh kamu sayang, memeluk cinta hangatmu, mencium kasih putihmu, berikan aku semua itu.

Anggap aku egois, kalo dengan itu kau mengizinkanku untuk posesif. Matipun aku takkan mau melepasmu.

Aku sadar aku bukan yang paling ganteng, paling tajir, paling baik, paling perhatian, bahkan mungkin aku bukan yang paling sayang sama kamu, tapi aku berani jamin 1 hal. Aku yang paling menginginkanmu.

Aku ga punya banyak hal untuk berharap padamu, tapi aku punya nyali untuk jatuh cinta. Tangkaplah cinta ini, maka aku akan jadi yang paling berani.

Kamu, aku udah ga punya waktu untuk hanya berdiam melihat kamu sendiri dan hanya memandang dari sini. Akal sehat sudah tidak mampu membendung keberanian cinta ini, aku akan menghampiri dudukmu, menggenggam tanganmu, dan mengatakan aku cinta padamu.

Jika kau berkata ya, maka usai, apalagi berkata tidak, semua akan jadi lebih usai. Ini bukan perkara ya atau tidak. Perasaan tidak secetek itu.

Terima cinta ini lalu kau kubahagiakan. Bunuh cinta ini maka akan kutumbuhkan 1000 yang baru. Aku bukan pecundang sekarang, aku pejuang.

Monday, February 2, 2015

Buat renungan bersama

      13 Comments   
Renungan pagi nih.

Misi, mau numpang curhat,
Jadi gini, umm.. Gimana ya bilangnya? Gue jomblo. Tapi bukan yang pedih-pedih banget gitu, serius. Ya, cukup pedihlah, tapi bukan yang level paling tinggi pedihnya.

Alasan gue jomblo adalah, karna ego! Bukan ga ada yang mau, beneran. Percaya ya.

Gue itu pemilih banget, ya gue akuin itu kesalahan gue, udah jelek, pemilih. Mmm, cukup fatal ya kalo ditelaah.

Tapi masalahnya ego gue tinggi banget, gue ga mau pacaran sama yang sekedar, "oke lu ga jelek, bisa lah kita pacaran." Gue ga mau.

Kenapa? Bukannya harusnya bersyukur ada yang mau?

Harusnya sih iya, cuma gue terlalu sombong untuk mau membuka hati pada yang biasa aja itu.

Kok bisa sombong? Umm, gimana ya ngomongnya, gue mau lebih terbuka aja nih, siapa tau jalan keluarnya ketemu. Perkara nanti kalian mau nilai gue gimana, belakangan. Gue merasa pantas dapat yang spesial karna gue pekerja keras. Gue stand up jauh-jauh keluar kota, gue shooting gila-gilaan, pagi ketemu pagi, gue bikin materi muter otak setengah mati, gue kejar popularitas, gue jarang nongkrong sama temen-temen gue bela-belain kerjaan, nah, setelah apa yang udah berhasil gue kumpulin, jadi ada sedikit kebanggaan di hati gue. Dan gue jadi mikir, gue harus dapet yang special banget, yang hati gue sreg banget, yang gue mau ngabisin waktu gue sama dia lama-lama, karna gue mau yang jadi pacar terakhir gue adalah orang yang nikah sama gue nantinya.

Tapi jadi ga dapet-dapet cewek kayak gitu, pas sekalinya ada, ga mau sama gue. Tai ga? Tai sih kata gue mah.

Yaudah, jadi gimana nih guenya? Ya kalian juga sekalian bisa direnungin tuh, gimana kalo kalian nanti sukses, masih rela ngebagi hasilnya sama yang sekarang digandeng? Nanti pas kalian udah bisa ngumpulin uang untuk beli sesuatu kayak rumah, mobil, motor, barang-barang masa depan deh, akan ada rasa "gue susah payah ngumpulin ini." Percaya sama gue, gatau itu sombong atau apa, ya mungkin gue udah jadi sombong, mungkin kalian terlalu lama ga negur gue, yang jelas sekarang gue butuh masukan. Comment ya, atau kalo mau lebih private email juga gapapa, fico.fachriza@gmail.com
I love you! Salam hormat! 
*kecup kening satu-satu*

Sunday, January 18, 2015

Denganmu~

      8 Comments   
Denganmu aku merasa tenang.

Denganmu pula aku menemukan kebahagiaan.

Denganmu aku bahkan merasa cukup, perasaan yang bukan humanis, karna manusia selalu merasa kurang.

Denganmu juga aku merasa kecewa.

Karna denganmu aku menemukan bahwa kau tidak seharusnya denganku.

Terimakasih atas kebahagiaan semu.

Tapi aku tetap ingin denganmu.

Thursday, January 8, 2015

Mau dibilang apa kek, serah dah gua mah.

      8 Comments   
Enaaaaak banget daaaah.

Parah, enak banget. Hati gue damai banget coy, punya duit kek, engga kek, pokoknya hati gue ngga kosong dah.

Gue mulai ini awal tahun, 1 januari, gue nyobain sholat 5 waktu, iya bolong sih, kalo lagi lupa, tapi kalo inget gue sholat mulu.

Sebenernya hidup gue udah bahagia banget di 2014, ga ada kesedihan apapun, tapi kayak ada bagian dari hati gue yang ngga ke isi, dan gue kira itu tentang wanita, gue maksa banget nyari cewek, dapet yang cakep, eh nyakitin, dapet yang jelek, nyakitin juga. Yeuh, si anjing, udah jelek, nyakitin juga lagi. Gatau diri.

Tapi ternyata bukan coy, bukan wanita yang selama ini gue perluin, ternyata ibadah ngisi hati banget, ya gatau sih, gue baru nyobain dari awal tahun, yang jelas sekarang hati gue damai, dan gue akan ngelakuin itu insya Allah sepanjang tahun. Nanti enaknya gimana lagi gue ceritain, sekarang dari elunya aja deh, mau dengerin cerita gue entar aja, apa mau ngejalanin sholat juga mulai dari sekarang. Hehe maghrib yuk! :)

Friday, January 2, 2015

Aku mau ngomong gini, tapi..

      7 Comments   
Lagi pengen ngomong gini ke orang,

"Puisi ini bukan puisi.
Kata-kata ini bukan kata-kata.
Aku bukanlah aku.
Buatku, hanya kamu yang tetap kamu.

Kamu tak perlu sangat cantik, kamu cuma perlu sedikit senyum, maka aku jatuh cinta. Banyak cinta dibibirmu, didirimu. Maka bersiaplah untuk ku cintai"

Tapi malu.

Copyright © Fico Belajar Cool is designed by Fahri Prahira