Tuesday, November 25, 2014

I want you stay with me.

      9 Comments   
I want you stay with me.

Aku tau aku bukan yang kamu mau, tapi aku bisa berubah untuk kamu.

Kamu tau kan ga ada orang yang mau ngulangin kesalahan yang sama? Aku mau. Aku rela bodoh demi kamu.

Kamu tahu aku bisa dapet jutaan kebahagiaan diluar sana tanpa kamu? Enggak, biarkan jutaan itu untuk jutaan orang lain, aku cuma ngejar satu, bahagia sama kamu.

Kemaren aku ke mall, ada selimut harganya dua juta, hangat sekali. Aku ga beli, bukan ga punya uang, yang aku mau hangat pelukmu.

Aku ke toko jam, banyak jam yang bagus, aku ga tertarik, karna aku tidak suka menghitung sudah berapa lama aku menunggu, aku menantimu tanpa pamrih.

Tetaplah bersamaku, kenapa? Karna jika ada ratusan pria menunggu di luar sana, ketahuilah, ribuan malaikat meng-amin-kan doa-doa tentangmu.
Dari aku, penantimu.

Monday, November 24, 2014

Kamu maunya gimana, Cuy?

      17 Comments   
Aku kesepian. Semenjak ga ada kamu, aku kesepian, cuy. Maksudnya bukannya sepi yang kayak tempat angker gitu, sepinya kayak kosong di hati aja gitu.

Aku udah nongkrong, nonton film, main futsal, kemana aja deh, nyoba buat menghibur diri, tapi tetep aja pas malem harus pulang, abis itu tidur, nah pas dikamar, setelah aku matiin lampu, kamu tau ga bayangan siapa yang paling nyata? Iya, cuy. Bayangan kamu.

Hampa banget tau, ah percuma sih aku jelasin ini ke kamu, kamu ga ngerti, tapi gapapa deh, mending aku kasih tau, aku udah capek juga nyimpen ini sendiri, sok kuat selama kita jauh, sok tegar. Padahal kamu tau ga? Itu aku pura-pura doang. Aslinya mah aku rapuh.

Kamu tau kenapa aku sering on twitter? Sering buka path, tanpa posting? Sering buka bbm tapi cuma liat RU? Tau ngga kenapa? Karna aku gatau harus ngapain lagi. Yang sebenernya aku pengen, kamu tau ngga apa? Yang aku pengen itu, buka whatsapp, terus chat kamu.

Tapi kalo aku beneran lakuin itu, sama aja kayak nyakitin diri sendiri. Kita emang udah janji ga akan putus komunikasi, setidaknya ada kabar, entah itu 1 bulan sekali atau 1 tahun, aku juga tau kalo aku chat kamu duluan, kamu bakal bales, tapi aku ngerasa sakit karna kamu chat aku tanpa sedikitpun antusias. Aku kayak ga berharga aja gitu buat kamu. Ga sehat itu. Kalo terlalu sering, aku bisa nganggep diri aku ga berharga beneran.

Kamu, tau ngga sih? Kamu loh yang bikin aku keliatan lemah di mata followers aku, kamu ngga ngerasa ya? Ih, parah. Padahal hampir semua post menye-menye aku, itu tertuju buat kamu. Kamu juga yang bikin aku keliatan ngga konsisten, seringnya bilang udah mau move on, tapi kalo keinget kamu kayak gini lagi aku jadinya.

Sekarang aku harus gimana? Atau kalau pertanyaannya dibalik kamu mau ga? Kamu maunya gimana, cuy?

Sunday, November 9, 2014

Copyright © Fico Belajar Cool is designed by Fahri Prahira