Thursday, October 30, 2014

Buat anak nongkrong

      16 Comments   
Anak nongkrong! Gue anak nongkrong banget, hobby banget gue nongkrong berjam-jam sekedar ngopi-ngopi, ngobrol-ngobrol, doing anything you love.

Gue juga mikirnya temen-temen tongkrongan gue solid banget, ga akan bubar, ga akan misah sampe kita jadi bapak-bapak, punya anak, anak kita main bareng, sekolah bareng.

Tapi ga bisa men, satu persatu temen gue sibuk, pergi, hilang, kalo ada yang nongkrong pun itu ga intens, sebisanya aja.

Terus gue merasa mereka berubah, ya gue marah lah, gue aja yang sibuk nyempet-nyempetin buat tetep nongkrong, mereka malah kayak ga ngehargain apa yang udah kita bangun selama ini. Tongkrongan yang solid, yang udah dibikin beberapa tahun.

Sampe akhirnya gue sadar, bukan mereka yang berubah, bukan mereka yang gamau kumpul lagi. Ternyata kehidupan yang berubah, prioritas juga berubah, dulu kita nongkrong setiap hari karna kita hidup untuk hari ini aja, kita ketawa untuk sekarang, kita cerita tentang apa yang terjadi hari ini.

Sekarang, kita makin dewasa, udah sedikit bisa untuk berpikir tentang masa depan, apa yang kita lakukan adalah untuk masa depan, kita kerja, capek, sibuk kayak sekarang ya supaya di masa depan nanti kita tetep bisa ketawa, bukannya menyesali kenapa waktu muda kerjaan kita cuma nongkrong-nongkrong doang.

Sekarang gue sadar, temen tetaplah temen, sering engganya nongkrong itu bukan ukuran, jangan marah kalo temen tongkrongan lu jarang nongkrong, mungkin dia sudah berpikir selangkah lebih maju dari elu.

Kalo kangen, ya kumpul, kalo ga bisa, jangan maksa, sesuatu yang dipaksa itu ngga enak. Gue pikir untuk berteman selamanya adalah dengan cara bersama-sama setiap hari, ternyata bukan. Hanya beri ia pengertian dan mengertilah dia. Itu akan menjaga pertemanan kalian selamanya.

Friday, October 24, 2014

Rumah

      7 Comments   
Aku abis belajar!! Bukan matematika tapi, aku ga pinter kalo matematika. Kamu tau ga aku abis belajar apa? Aku abis belajar ngerelain. Beneran, ini tuh relanya yang level emang beneran rela, bukannya basa-basi bilang rela karna udah nyerah. Bukan.

Dengan merelakan kamu, ngelepas kamu, aku jadi bisa liat kamu terbang bebas, aku bisa liat kamu berkembang, dan aku baru sadar, aku seneng liat kamu seseneng itu, selama ini aku egois ternyata, aku kirain yang bisa bikin kamu seneng aku doang, ternyata ada banyak hal diluar sana yang ga aku tahu.

Cuy, kamu tau banget kan gimana sayangnya aku sama kamu? Akupun tau, kamu sayang sama aku. Tapi kita juga sama-sama tau, kita ga bisa barengan. Pada akhirnya kita hanya menghibur diri, mensugest pikiran kita bahwa masih banyak pilihan yang bisa dipilih selain kita harus bersama.

Kita harusnya bersama, tidak bersama adalah pilihan terakhir.

Terus sekarang aku harus apa? Gatau. Aku gatau. Yang aku tau, aku adalah rumah, sejauh apapun kamu pergi, suatu saat kamu akan pulang, kamu pasti pulang.

Aku nungguin kamu, cuy.

Monday, October 20, 2014

Bagaimana seharusnya perubahan itu

      4 Comments   
Gue pengen banget ngasih tau orang-orang tentang gimana perubahan hidup gue, yang tadinya sampah, terus gue katrol ke atas pelan-pelan. Akhirnya gue bisa keluar dari kubangan kesalahan gue, sumur dosa yang nenggelemin gue dulu.

Gue pengen ngasih tau bahwa selalu ada cara untuk memperbaiki semuanya, meskipun keadaan sekitar lu ngga mendukung. Meskipun elu anak broken home, dimusuhin guru, ga punya temen, semua ada penyelesaiannya.

Gue juga sama men, pernah punya kehidupan yang sama rumitnya sama elu. Elu ga sendiri, mungkin kisah yang gue tulis bisa ngebantu elu, atau kalo ngga ngebantu, setidaknya gue bisa bikin elu ketawa lewat tulisan gue.
Coba deh, 
Martabak Asam Manis, cerita kehidupan yang dibalut komedi, cocok sih buat elu-elu yang punya masalah di sekolah, keluarga, atau mungkin hati. :))

Notes: bisa di dapat di seluruh gramedia di Indonesia, atau toko buku lainnya. Harganya 42.000 btw. :D

Copyright © Fico Belajar Cool is designed by Fahri Prahira