Sunday, September 7, 2014

Romeo and Nyi Roro Kidul

Hehe aku seneng doa aku ga sia-sia. Kamu lagi liat kearah aku. Emang sih kamu masih labil, entar nengok ke aku, entar nengok ke arah yang lain lagi. Tapi setidaknya kamu mau liat ke arah sini, itu udah nyenengin aku banget tau.

Pas kamu liat kearah aku, aku rasa-rasanya mau ngumpet tau, aku malu abisnya, takut banyak kekurangan. Sampe akhirnya aku sadar, mungkin yaa, mungkin banget, kalo kamu emang sebenernya suka sama aku. Aku kan lucu, aku menyenangkan, kamu juga sering bilang itu, nah, mungkin pas kamu liat aku, karna malunya aku itu, sifat-sifat aku yang kamu suka, ketutup, aku terlalu sibuk nyembunyiin diri aku, sampe lupa jadi diri sendiri.

Sekarang aku gamau ngulangin itu lagi, aku bakal jadi aku apa adanya, tanpa nutupin apa-apa dari kamu. Dengan begitu kan jelas, aku udah jadi diri sendiri, ga pake topeng apa-apa, kalo kamu suka, ya kita bisa jalan bareng terus. Tapi kalo kamu ga terima aku yang apa adanya, yaudah, aku jalan sendiri ke depan.

Oiya, aku abis dari pantai, ngitung pasir, aku mau tau ada berapa butir pasir di pantai itu. Tapi baru ngitung sampe 10 aku udah pusing. Susah ternyata ngitungnya. Dan itu bikin aku sadar, ada beberapa-beberapa hal di dunia ini yang kita ga perlu tau semua detailnya, cukup nikmatin dan tau aja kalo itu tuh emang ada. Iya, kayak sesuatu yang lagi kita rasain, aku berusaha nebak-nebak, ini tuh apa ya diantara aku sama kamu. Dan jawabannya adalah itu tadi, kita ga perlu tau semua detailnya, cukup nikmatin aja dan tau kalo diantara kita emang ada sesuatu.

Lagi dipantai tadi juga aku liat banyak bukit, itu ngalihin perhatian aku banget yang lagi nikmatin bagusnya pantai di Lombok. Abis itu aku coba ganti sudut pandangnya, eh malah jadi bagus, bukitnya keliatan cuma dikit, dan laut birunya jelas banget keliatan sampe ujungnya bersentuhan sama awan. Itu juga bikin aku sadar, kamu adalah laut yang cantik beserta semua mutiara didalamnya. Dan selama aku perjuangin kamu selama ini, ada aja bukit-bukit yang juga emang indah diliatnya dan kadang bikin aku lupa sama tujuan aku. Padahal kalo aku tetep mau liat laut, ya aku geser aja supaya bukitnya ga keliatan. Ternyata ini semua hanya tentang cara pandang.

Aku sadar kok, laut ga selalu cantik, kadang dia bisa jadi penghancur juga, titanic yang sebegitu tangguh aja bisa dikaramin, apalagi aku yang sebegini rapuh. Tapi kamu tau? Sebesar apapun gelombang, sekencang apapun angin, sedashyat apapun badai, sebuas apapun ikan hiu yang ada di laut, aku ga akan nyerah. Aku akan tetap disitu sampe lautnya kembali tenang.

Ini bukan kisah nyi roro kidul ya, bukan romeo dan juliet juga. Ini cuma tentang aku sama kamu. Akhirnya bakal seseram nyiroro kidul ga? Atau sepahit romeo and juliet ga? Gatau. Tapi apapun, kalo sama kamu, aku berani ngadepinnya.

Kamu sama aku terus ya. :))

17 comments:

  1. Lanjut atuh bang.. Keren banget :)

    ReplyDelete
  2. Aku juga mau rajin nulis, walaupun yg ditulis ga jelas tetep tulis aja. Aku kan pemula.

    ReplyDelete
  3. keren bang, apalagi gua bacanya pake gaya ngomong lu yg begitulaah:D wakwakwak

    ReplyDelete
  4. Romantis gilaaaaa, mau dong jadi "kamu" nya baanag :3

    ReplyDelete
  5. Siapa sih cewek beruntung itu bang?:')

    ReplyDelete
  6. Tapi kalo kamu ga terima aku yang apa adanya, yaudah, aku jalan sendiri ke depan

    Sep tenan

    ReplyDelete
  7. Jadi sering baca blognya bang fico nihh gw

    ReplyDelete
  8. suka banget sama postingan yang ini :)

    ReplyDelete

Copyright © Fico Belajar Cool is designed by Fahri Prahira