Sunday, September 28, 2014

Datang dan pergi

      7 Comments   
Aku ga pernah takut kamu pergi, sebagaimana aku ga pernah takut kamu datang.
Aku gatau segitu bahagianya pas kamu datang, dan aku gatau sebegitu sedihnya aku ditinggal pergi kamu.
Kamu datang begitu terlambat, dan pergi begitu cepat.
Kamu datang membawa sedikit harapan, dan kemudian pergi merampas lebih banyak.
Aku menunggu kembalinya kamu yang tidak datang lagi setelah pergi.
Aku gatau.
Aku gatau cara nahan kamu pergi itu gimana, yang jelas saat kamu datang dan kembali, aku selalu punya cara untuk bahagiain kamu, aku selalu punya.

Saturday, September 27, 2014

Malam minggu kemaren

      7 Comments   
Malam minggu ini aku udah ngga berbalas chat sama kamu.
Malam minggu yang lalu juga ngga sih, aku doang yang chat kamu, kamunya ga bales.
Katanya kamu lagi sama dia ya malem minggu kemaren?

Kata temen aku, cara aku dapetin kamu salah, harusnya tarik ulur, tapi itu ga bisa dipake kalo sama kamu mah. Tarik ulur itu kalo yang ditarik sama diulur peduli, kamu mah apa, aku tarik kamu diem, aku ulur kamu ngejauh.

Capek tau jadi aku, aku udah coba 99 cara buat nge-keep kamu, tapi kamunya gocek mulu. Ya kelepas juga lama-lama.

Tapi aku ga selesai disitu tau, aku masih punya 1 cara lagi. Dan ini ga mungkin gagal.

Cara terakhir aku adalah untuk merelakan. Aku udah relain kamu, cuy! :)

Friday, September 26, 2014

Dan beranikah anda?

      4 Comments   
Dulu gue sama temen-temen gue suka menghayal bareng, jadi orang sukses, terkenal, banyak duit, punya pacar cakep, punya gadget bagus, punya rumah, mobil, punya segala yang di-idam-idamkan.

Makin beranjak dewasa, tiap-tiap dari mimpi itu kayak perlahan menghilang, dunia jadi lebih terasa nyata, kayak ada gap yang berasal dari pikiran kita kalo dunia nyata ga segitu gampang buat dijalanin.

Dan memang mimpi adalah sebuah mimpi jika kita terus memimpikannya tanpa bangun, kerja keras, struggle, jatuh dan berdarah.

Banyak orang yang menyerah akan mimpinya, sebenernya gue ngeliat itu bukan karna dia ga mampu, dia cuma gatau aja jalannya.

Kenapa bisa ada aktor yang aktingnya keren, kenapa bisa ada comedian yang lucu, kenapa bisa ada penulis hebat? Karna mereka semua berani, berani mengambil langkah, berani berjuang, berani berlari mengejar, berani jatuh dan berani berdarah.

Dan beranikah anda?

Sampai ketemu nanti ya, cuy!

      8 Comments   
Kamu. Aku udah relain kamu tau. Beneran. Aku udah ga sirik, kamu sama dia. Abis kamu juga bahagia banget. Berarti kamu memilih orang yang benar. Bagus. Itu baru mantan aku.

Hey putri kecil, sekarang kamu udah punya ksatria pelindung, tugas aku yang kemarin udah ada yang gantiin. Aku bebas tugas sekarang.

Yaudah, kamu baik-baik sama dia, aku mau berkelana lagi, mencari ke hutan terjauh, ke air terdalam, ke puncak tertinggi, aku mau cari seseorang lagi buat aku lindungin, buat aku sayangin, buat aku bikinin puisi, buat aku perjuangin sekeras yang aku mampu.

Sementara aku berjalan, kini waktu adalah sahabatku, ia yang perlahan membasuh luka yang pernah kamu buat, yang perlahan menghapus ingatan pahit, yang menyadarkan bahwa aku memang bukan ditakdirkan bersama pendua.

Senja selalu indah saat bersamamu, siang selalu hangat, bahkan jika aku menghabiskan malam denganmu, bintang selalu berkedip genit kepadamu. Aku pikir aku udah dapet yang sempurna, namun lagi, kamu bikin itu semua jadi semu.

Kamu, kalo suatu hari kita ketemu lagi, aku yakin kita punya banyak cerita hebat tentang masa ini, cerita kamu tentang aku, cerita aku tentang kamu dan.. Yaa.. cerita kamu tentang dia..

Suatu hari kita pasti akan ketemu lagi dan bercerita tentang itu. Maka, biarkan aku sekarang pergi, untuk mulai membuat cerita yang hebat juga dengan seseorang yang baik. Biarkan aku jauh, agar penaku menulis kisah yang luar biasa juga, supaya di kemudian kelak, saat kamu menceritakan hidupmu bersama dia, aku tidak hanya terpaku, melainkan tersenyum dan balik menceritakan kisah yang sama hebat.

Sampai jumpa, kamu. Sampai ketemu nanti ya, cuy. :)

Sunday, September 14, 2014

Mana ceritamu?

Masa sih kamu bingung harus cerita apa? Kamu bisa cerita tentang semua hal menarik dalam hidup kamu dan kamu bingung harus cerita apa?

Tunggu-tunggu, kayaknya kamu cuma bingung deh mau mulai darimana? Ya kan?

Dari sekian banyak temen kamu yang kocak, segitu banyak cewek cantik yang kamu suka, kelakuan keluarga kamu yang aneh-aneh, guru, dosen? Ga ada yang bisa diceritain. Aku ga percaya!

Mungkin yang harus kamu lakuin sekarang adalah ngambil kertas sama pulpen, atau nyalain laptop, note book, komputer. Dan mulai kamu tuangkan apa yang kamu pengen orang lain tau tentang serunya dunia kamu.

Karna hidup terlalu indah jika hanya untuk dilewatkan begitu saja. Ini cerita ku,
Mana ceritamu?

Saturday, September 13, 2014

Coretan perpisahan

Kamu bikin aku galau mulu, lama-lama juga bisa kali aku ninggal kamu. Kita temenan biasa aja. Daripada aku ga sehat.

Kemaren-maren kan aku udah berusaha tuh sayang kamu sepenuhnya, tapi kamu gamau disayang-sayang kalo sama aku, maunya sama yang lain. Yaudah, cari aja deh si-yang-lain itu sampe ketemu, semoga sayangnya dia setulus aku.

Aku pikir kemaren kamu bintang aku, aku kejar mati-matian, ternyata ga dapet. Yaudah, bintang ga cuma satu.

Aku pikir kamu malam aku, ternyata aku ga selalu butuh malam. Kadang aku mau pagi. Supaya bisa jogging.

Aku pikir kamu dunia aku. Ternyata dunia aku ga sekecil itu. Banyak diluar sana orang yang mau menikmati dunianya bersama ku, banyak yang mau baca tulisan aku, banyak yang denger stand up aku, banyak yang mau liat acting aku.

Kalo kemaren kamu ratu, yaudah, tetaplah menjadi ratu yang cantik, aku ga benci kamu, aku cuma mau pindah kerajaan.

Meskipun kamu kryptonite, itu ga berpengaruh buat aku, itu ga bikin aku lemah, tau kenapa? Se-simple karna aku bukan superman.

Didepan aku ada pecahan jalan, terserah aku mau ambil yang kanan atau kiri, yang jelas aku ga akan muter balik. Aku udah pernah lewatin jalan yang dibelakang, aku mau tau didepan kayak apa.

Kamu, kita pisah disini yaa. Mari jalani takdir kita masing-masing. Aku nunggu didepan, cuy.

Friday, September 12, 2014

Kembalinya bintang

      5 Comments   
Aku ga akan mengenang kamu sebagai pemberi luka kok, meskipun memang itu kenyataannya.

Aku selalu maafin kesalahan kamu yang ngga kamu sadarin.

Namanya bintang, kalo udah jatoh juga tetep bintang. Kamu bintang aku. Tapi udah jatoh. Ya tetep bintang. Bedanya sekarang kamu ga keliatan kayak dulu.

Dulu setiap malem aku liat kamu, damai. Kamu bagus, indah, kamu cantik.

Aku ga pernah tau apa yang bikin sebuah bintang yang anggun bisa jatuh, yang aku tau kalo bintang jatuh, kita buat permintaan.

Kamu tau apa permintaan aku, katanya sih permintaannya ga boleh dikasih tau orang lain, tapi aku mau tetep kasih tau supaya banyak yang bilang amin.

Aku minta kamu naik lagi, ada di langit malam aku lagi, nemenin sepi aku lagi, aku minta kepada bintang jatuh untuk tidak lagi jatuh.

Kembalilah bintangku, kamu balik lagi ya, cuy? Temenin aku.

Thursday, September 11, 2014

Lalu pada siapa?

Kamu tau hal yang paling bikin aku takut? Bukan pocong. Iya sih, takut pocong, tapi bukan itu yang paling aku takutin.

Ada banyak hal yang emang aku takutin di dunia ini, tapi yang paling bikin aku takut adalah kamu ngejauhin aku.

Aku suka selama ini kita bercanda, aku suka selama ini kita sms-an, aku suka mata kamu, senyum kamu, aku suka kamu pokoknya.

Kalo kamu senyum ke aku, rasanya udah ga ada hal yang paling menarik lagi buat diliat, selain sudut bibir kamu. Kalo kamu lagi liat aku, rasanya kayak aku udah diperhatiin sama semuanya. Kalo kamu sms aku, itu aku seneng kayak baca ijazah yang ada tulisan lulusnya. Kamu, kamu itu dunia aku.

Aku seneng kamu ada, aku suka kamu ngisi hari-hari aku, kamu itu kebahagiaan.

Yang aku gatau adalah, ternyata kamu juga kekecewaan terbesar. Ternyata kamu adalah orang yang bikin ketakutan terbesar aku jadi kenyataan. Kamu orang yang ngejauhin aku. Kamu orangnya.

Dalam satu senyuman kamu bisa bikin hari-hari aku berwarna, dalam satu gerakan juga kamu bisa bikin itu abu-abu lagi.

Kamu ngejauhin aku seakan-akan kemaren-maren kita ngga pernah ngerasain apa-apa. Dan menurut aku itu curang.

Aku udah nunggu kamu disini merentangkan pelukan buat kamu tapi ngga kamu sambut.

Kamu orangnya. Kamu yang bikin aku jatuh cinta, hingga kamu meninggalkannya lagi. Lalu pada siapa cinta ini meminta pertanggung jawaban?

Dan seharusnya itu adalah kamu. Tapi keadaan memaksa untuk bukan.

Kamu cuy. Kamu banget.

Monday, September 8, 2014

Tentang janji matahari pada embun

Jangan khawatir akan tibanya malam, jangan juga takut akan perginya senja. Mereka memang sudah diatur bergantian sesuai dengan porsinya.

Aku ga pernah takut malam akan selamanya, karna aku percaya tentang janji matahari. Ia akan selalu datang kala pagi.

Suka deh kalo pagi-pagi gitu, udaranya bagus, biasanya diujung daun suka ada embun gitu, pelan-pelan banget dia jatuh ke tanah. Kerjaan aku kalo pagi emang ngeliatin embun itu. Tapi kalo dipegang, dia pecah. Kayaknya dia ga suka sama tangan manusia.

Kamu percaya ga aku selalu sabar nunggu embun-embun itu menitik jatuh? Kamu percaya ga aku juga sabar nunggu kamu?

Kadang aku suka jenuh gitu, nungguin kamu, capek, lama, ga dilirik, ga ada hasilnya. Pengen mati aku kalo perasaan itu dateng. Tapi sekali lagi, malam ga akan selamanya, matahari pasti dateng, beserta embunnya.

Aku bisa aja ninggal embun itu pergi, tapi ngga aku lakuin, aku gamau kehilangan momennya. Aku juga bisa aja ninggalin kamu, karna bahkan aku ga punya kewajiban untuk terus sayang sama kamu. Tapi kamu percaya aku bakal ninggal kamu? Aku sih ngga. Kenapa? Aku balik nanya deh.

Kenapa aku bisa sebegini dalam menyayangi seseorang? Dan kenapa harus kamu?

Sini kamu ngedeket, biar aku jelasin. Karna kamu adalah murni embun yang bersih, tanpa tau akan kemana, sementara aku adalah orang yang selalu memperhatikan jatuhnya embun.

Aku ngga akan ngambil kamu saat kamu masih di dedaunan, karna itu hanya akan memecah kamu, sebaliknya aku bakal siap saat kamu akan jatuh. Karna aku adalah penangkap embun. 

Aku sayang kamu, cuy. :)

Sunday, September 7, 2014

Romeo and Nyi Roro Kidul

Hehe aku seneng doa aku ga sia-sia. Kamu lagi liat kearah aku. Emang sih kamu masih labil, entar nengok ke aku, entar nengok ke arah yang lain lagi. Tapi setidaknya kamu mau liat ke arah sini, itu udah nyenengin aku banget tau.

Pas kamu liat kearah aku, aku rasa-rasanya mau ngumpet tau, aku malu abisnya, takut banyak kekurangan. Sampe akhirnya aku sadar, mungkin yaa, mungkin banget, kalo kamu emang sebenernya suka sama aku. Aku kan lucu, aku menyenangkan, kamu juga sering bilang itu, nah, mungkin pas kamu liat aku, karna malunya aku itu, sifat-sifat aku yang kamu suka, ketutup, aku terlalu sibuk nyembunyiin diri aku, sampe lupa jadi diri sendiri.

Sekarang aku gamau ngulangin itu lagi, aku bakal jadi aku apa adanya, tanpa nutupin apa-apa dari kamu. Dengan begitu kan jelas, aku udah jadi diri sendiri, ga pake topeng apa-apa, kalo kamu suka, ya kita bisa jalan bareng terus. Tapi kalo kamu ga terima aku yang apa adanya, yaudah, aku jalan sendiri ke depan.

Oiya, aku abis dari pantai, ngitung pasir, aku mau tau ada berapa butir pasir di pantai itu. Tapi baru ngitung sampe 10 aku udah pusing. Susah ternyata ngitungnya. Dan itu bikin aku sadar, ada beberapa-beberapa hal di dunia ini yang kita ga perlu tau semua detailnya, cukup nikmatin dan tau aja kalo itu tuh emang ada. Iya, kayak sesuatu yang lagi kita rasain, aku berusaha nebak-nebak, ini tuh apa ya diantara aku sama kamu. Dan jawabannya adalah itu tadi, kita ga perlu tau semua detailnya, cukup nikmatin aja dan tau kalo diantara kita emang ada sesuatu.

Lagi dipantai tadi juga aku liat banyak bukit, itu ngalihin perhatian aku banget yang lagi nikmatin bagusnya pantai di Lombok. Abis itu aku coba ganti sudut pandangnya, eh malah jadi bagus, bukitnya keliatan cuma dikit, dan laut birunya jelas banget keliatan sampe ujungnya bersentuhan sama awan. Itu juga bikin aku sadar, kamu adalah laut yang cantik beserta semua mutiara didalamnya. Dan selama aku perjuangin kamu selama ini, ada aja bukit-bukit yang juga emang indah diliatnya dan kadang bikin aku lupa sama tujuan aku. Padahal kalo aku tetep mau liat laut, ya aku geser aja supaya bukitnya ga keliatan. Ternyata ini semua hanya tentang cara pandang.

Aku sadar kok, laut ga selalu cantik, kadang dia bisa jadi penghancur juga, titanic yang sebegitu tangguh aja bisa dikaramin, apalagi aku yang sebegini rapuh. Tapi kamu tau? Sebesar apapun gelombang, sekencang apapun angin, sedashyat apapun badai, sebuas apapun ikan hiu yang ada di laut, aku ga akan nyerah. Aku akan tetap disitu sampe lautnya kembali tenang.

Ini bukan kisah nyi roro kidul ya, bukan romeo dan juliet juga. Ini cuma tentang aku sama kamu. Akhirnya bakal seseram nyiroro kidul ga? Atau sepahit romeo and juliet ga? Gatau. Tapi apapun, kalo sama kamu, aku berani ngadepinnya.

Kamu sama aku terus ya. :))

Wednesday, September 3, 2014

Aku, Kamu dan Malam beserta Anginnya

Kerjaan aku kalo malam merenung mulu tau, mikirin tentang teka-teki malam.
Adakah diselanya kamu juga mikirin aku? Atau aku sendiri disini mikirin kamu? Kayaknya aku udah tau deh jawabannya, aku sendiri mikirin kamu. Tapi rasanya ga rela kalo harus jujur sama diri sendiri tentang hal itu.

Kamu tau ga? Aku juga punya mimpi, sama kayak kamu. Emang mimpinya beda, aku mau barengan sama kamu, tapi kamu berharap penuh sama dia. Seneng deh, kita sama-sama ngarep. Kata orang kalo sama kan artinya jodoh. Hehe seneng aku dengerin kata orang.

Eh, aku masih ga ngerti deh, apa yang bikin kamu tetep ngacuhin aku, padahal kita tahu sama tahu, perihnya setiap detik pengharapan. Udahlah, kamu ga usah ngarep ke dia. Kamu nengok belakang aja, ada aku disitu.

Tapi kalo dipikir-pikir, aku juga kayak gitu, ngapain aku ngarepin kamu yang jelas-jelas ga nunggu aku? Ini emang ga logis, aku pikir kamu bodoh, eh ternyata pas ngaca, aku juga bodoh. Hehe. Kita kayak cerminan kebodohan ya. Sayangnya aku menghadap sini, kamu menghadap kesana. Kita emang beda.

Selesai malam, biasanya pagi bersambut, aku pikir cuma sampe situ aja, ternyata pedihnya merembet kemana-mana, siang, sore, dan kamu menaruh pedih itu disetiap bilangan waktu.

Aku emang sakit, tapi ini tuh parah, ga bisa diapa-apain. Ke dokter juga ga sembuh.

Tadinya aku pikir lagu-lagu tentang yang pengen hilang ingatan, biar bisa lupain seseorang itu dilebih-lebihin, aku baru nyadar sekarang, emang itu rasanya. Ini tenggorokan aku sakit. Abis nyanyiin lagu itu sampe tereak-tereak. Agak lega sedikit sih, karna tau suara hati aku itu dibawa pergi jauh sama angin. Entah kemana perginya, tapi sampe sekarang, cuma itu yang bisa aku lakuin, memasrahkan diri. Terserah pada angin, hal terbebas yang ngga mentingin utara, selatan, ga peduli timur atau barat. Ia bergerak semaunya. Sepasrahnya. Sepasrah saya. Aku.

Tuesday, September 2, 2014

Setetes air di tanah basah

Hey kamu! Jangan remehin aku. Aku ini pejuang, dengan kamu nyuekin aku, bukan berarti aku nyerah.
Emang sih aku gampang nyerah orangnya, tapi bukan tentang kamu.
Sering aku patah arang dalam segala hal yang sulit dicapai, dan nyerah di tengah jalan. Tapi buat kamu, aku rela ngos-ngosan. Emang kadang-kadang sih cape, tapi aku bisa berhenti sebentar. Minum es, abis itu aku lari lagi ngejar kamu.
Tapi kamunya kayak lagi main petak jongkok sih sama aku. Makin aku kejar, makin kamu lari.
Padahal aku ngarepnya kita tuh marathonan, jadi aku lari dari sini, pas udah sampe, kamu sambut, dan bawa sesuatu yang kita perjuangkan itu sampe garis finish. Inimah aku doang yang berjuang. Tapi gapapa, karna dari awal aku udah bilang, aku adalah pejuang.
Aku percaya sama kutipan, "selama ada kemauan, pasti ada jalan." Tapi perjalanan aku ngejar kamu mentok mulu. Sekali lagi, gapapa, aku akan cari jalan lain. Aku ini pejuang tangguh.
Mungkin kamunya juga yang emang udah nutup pintu hati kamu, ya gapapa sih, aku bisa masuk lewat jendela. Pokoknya kalo emang ada kesempatan sekecil apapun, aku akan berusaha.
Etapi kok terkesan maksa ya? Padahal engga. Aku tulus lho, cuma, emang akunya aja ga pinter ngutarain itu semua.
Makanya kamu bantuin aku dong. Bantu ngertiin dikit aja.
Posisi aku emang lagi gaenak nih sekarang, kamunya ibarat tanah kering, akunya kayak tetesan air di botol minum anak tk, yang jatoh cuma setetes. Tapi aku percaya, tetesan itu akan meresap pada saatnya nanti. Ya aku mah bismillah aja. :))

Monday, September 1, 2014

Sebelum Tidur

Aku bentol-bentol abis dari sarang nyamuk, aku ngomong baik-baik sama mereka, aku bilang ke mereka, mereka ga boleh gigit kamu. Kalo emang pengen darah, dateng aja ke PMI.

Aku juga kedinginan, abis dari ujung dunia tempat pertama kali angin bertiup, aku kasih tau anginnya, aku bisikin, kalo kamu lagi tidur, anginnya ga boleh terlalu kenceng. Nanti kamu kedinginan.

Aku juga capek, abis dari rumah Neil Armstrong, aku bilang ke dia, kalo dia ke bulan lagi, aku titip salam ya. Tolong kasih tau bulannya, kalo kamu lagi tidur, please banget, sinarnya agak terangin dikit, supaya malam kamunya gak terlalu gelap.

Aku juga abis ngelipet sajadah nih, abis berdoa sama Tuhan, semoga kita bisa dipersatukan. Selamat tidur kamu. :*

Copyright © Fico Belajar Cool is designed by Fahri Prahira