Sunday, August 10, 2014

Konspirasi

      19 Comments   
Kamu lagi apa? :)

Lagi nonton.

Udah makan? :D

Udah.

Kamu lagi males sms-an ya?

Ngga.

Kok balesnya pendek-pendek?

Apaan sih, sensi banget.

Oh.

Dih, kenapa sih lo? Udah males? Bilang!!

Ngga, maaf.

Udah lah, capek gue sama lo!

Maaf.

Maaf doang lo bisanya, muak gue.

Terus mau kamu gimana?

Loh kok nanya gue? Elo mau putus, yaudah. Jangan hubungin gue lagi.

                      ************
*kenapa ya dia berubah? Jangan-jangan dia power rangers. Ah ga mungkin. Ultraman? Huss. Ngaco. Mungkin dia lagi jenuh. Yaudah, gue akan kasih dia waktu dulu. Mungkin dengan rehat baru kerasa, kalo sebenernya kita saling membutuhkan. Lagian gue juga punya sahabat, waktu gue ngga melulu harus gue habisin sama dia. Serunya juga sahabat gue bisa jadi tempat buat gue cerita. Kalo gue ada masalah apa-apa sama dia, pasti gue cerita ke sahabat gue. Terimakasih Roy, udah mau jadi sahabat yang baik.*

*eh, Roy, aku udah putus sama dia. Abis gitu, monoton banget dia orangnya, ya aku bosen lah. Dia beda banget sama kamu, kamu tuh ngerti aku banget, kamu juga dateng di waktu yang pas, saat aku renggang sama dia, kamu masuk. Dan hebatnya kamu bisa bikin aku nyaman. Makasih ya, Roy. ({}).*

Friday, August 8, 2014

Jangan dibaca ya, nanti sedih. :')

      114 Comments   
Kadang doa aku ga masuk akal, masa aku minta sama Tuhan supaya dibikin ganteng kayak Taylor Lautner. Kamu tau ga kenapa? Supaya kamu mau deket-deket sama aku doang. Supaya aku bisa jagain kamu.

Kadang kalo aku sms kamu, ga dibales, aku bingung, aku khawatir, soalnya aku ga tenang kalo gatau kabar kamu, baik-baik aja atau engga.

Terus nanti kamu bales sms aku, udah 2 hari kemudian, kamu bilang, "ga punya pulsa, hehe" terus aku seneng. gampang ya bikin aku seneng? Cuma lewat sms doang.

Oiya, kamu juga suka ngilang, kayak pulpen. Pulpen aku suka ilang loh, biasanya aku beli di warung, 3000. Baru sehari dipake, eh udah ilang. Kamu jangan kayak pulpen dong. Kayak guling aja, soalnya guling aku setia banget, tiap malem aku pelukin. Mau aku udah mandi kek, belom mandi, dia mau-mau aja nemenin aku.

Kamu.. Kamu tau ga sih? Aku tuh sayaaaang banget deh sama kamu.

Pasti kamu tau ya? Tapi kamunya ga sayang kan? Aku tau kok, gapapa.

Eh, kamu jangan baca tulisan ini, nanti kamu sedih, aku gamau liat kamu sedih. Kalo aku yang sedih sih gapapa deh. Tapi kalo kamu jangan, soalnya bakal percuma aku selama ini sekuat tenaga jagain kamu, bikin kamu seneng.

Gapapa, kamu nikmatin hidup kamu aja, lagian denger-denger, kamu punya pacar baru ya? Wah, selamat yaa. Semoga pacar kamu yang baru bisa bikin kamu bahagia, lebih dari yang aku bisa lakuin selama ini.

Oiya, kalo dia nyakitin kamu, bikin kamu nangis, kamu cerita ya ke aku, kalo ga ada pulsa, kamu email aku aja, kalo engg a, pinjem hape mamah kamu, nanti aku dateng, kalo engga aku telfon kamu supaya kamu bisa cerita. Tapi enakan dateng, jadi kamu ceritanya bisa panjang lebar, sambil nangis gitu. Terus kamu boleh pinjem bahu aku. Abis itu kamu pukul-pukul aku, dan bilang cowok itu jahat, kamu gamau lagi kenal sama dia.

Sampe besok paginya, kamu sms aku, bilang makasih ke aku karna aku udah mau jadi tempat curhat kamu. Dan kamu bilang sekarang kamu udah baikan sama dia. Kamu udah maafin dia karna dia janji ga akan ngulangin kesalahannya lagi.

Aku gapapa selama ini kejadian itu terjadi berulang-ulang. Aku udah hapal. Sakit sih buat aku tau kamu disakitin, tapi kamu tau apa yang bikin aku seneng? Aku seneng karna kamu punya aku buat tempat kamu cerita. Buat tempat kamu sedih-sedihan. Pokoknya semua ini tentang kamu.

Aku inget, waktu itu kamu pernah nanya, aku kapan punya pacar? Aku bilang, nanti kalo kita udah jadian. Aku selalu jujur sama kamu, aku gamau bohongin kamu. Waktu itu kamu ketawa-tawa, bilang aku lucu. Kamu bilang, kita tuh udah deket banget kayak adik-kakak, ga mungkin jadian. Ya aku gapapa kalo kamu maunya gitu. Aku ga punya kekuatan buat maksa kamu.

Aduh, aku nangis nih, maaf ya. Maaf aku terlalu sering mikirin kamu, untung kamu gatau, kalo kamu tau kamu pasti risih banget. Kamu kan ga suka sama cowok lebay, aku lebay banget, aku mikirin kamu setiap ada kesempatan.

Oiya, kalo aku lagi kangen kamu, tapi kamunya gamau ditemuin, aku suka ke danau, aku mainin rumput disana, aku lempar-lempar batu, aku main tiup-tiupan sama angin. Mereka selalu nerima aku. Di danau itu, mungkin juga ada beberapa titik air mata aku yang jatuh. Tetesan air mata yang begitu banyak membawa cerita yang tak pernah terungkap. Dan semua itu tentang kamu.

Kamu.. Aku inget loh sms terakhir kamu, kamu bilang aku jangan deketin kamu dulu, soalnya pacar kamu yang sekarang ga suka sama aku. Terus kamu nurutin dia.

Yaudah, aku cuma bisa nunggu. Mungkin suatu saat kamu bakal nyari aku lagi kalo udah putus sama dia, ya mungkin juga engga. Tapi pokoknya aku mau nunggu, misalnya itu sebulan lagi, aku tungguin, setahun lagi, aku tungguin, misalnya lima tahun lagi juga aku tungguin kok. Karna di hati aku, aku udah siapin ruangan yang khusus buat kamu, ruangan itu selalu aku hiasi dengan do'a, sehingga meski kamu ga akan mampir kesitu, setidaknya Tuhan tahu, akulah orang paling tulus yang mencintaimu.

Copyright © Fico Belajar Cool is designed by Fahri Prahira