Wednesday, January 29, 2014

Sajak 8

      8 Comments   
Entah bagaimana aku harus memulai, entah bagaimana caranya mendeskripsikan perasaan ini.

Terlalu indah jika untuk disimpan sendiri, juga terlalu ramai jika semua orang harus tahu akan ini.

Senang, tidak cukup, bahagia, juga belum mampu untuk menggambarkannya.

Aku melihat diriku, orang lainpun begitu, aku tersenyum, mereka tertawa. Aku merasakannya namun tak dapat ku mencari kata.

Terimakasih.

Aku berterimakasih atas apresiasi yang kalian berikan, untuk ku, itulah bayaran tertinggi yang aku dapatkan. Tidak ada yang melebihi itu.

Terimakasih kawan telah menonton film comic delapan. Tulisan dan ucapan terimakasih ini aku persembahkan untuk kalian.

Maaf, hanya itu balasanku atas bayaran tertinggi kalian. Aku tak mampu menyetarakan apapun untuk apresiasi yang kalian berikan. Hanya terimakasih yang tertulus dari hati.

Makasih yaa. :))

#comic8


Tuesday, January 28, 2014

Wednesday, January 15, 2014

Dasar, Pelupa!

      18 Comments   
Semalem gue abis openmic, eh ngebomb! Hahaha. Oiya, buat yang belom tau, ngebomb itu istilah kalo lagi standup terus bit kita banyak yang ngga kena.

Jadi semalem gue berangkat ketempat openmic, ga niat buat openmic sih, cuma mau nonton aja. Emang akhir2 ini gue agak jarang openmic, tau kenapa? Karna sibuk daaan.. Takut ngebomb! :p

Dulu gue tuh sering banget ngebomb, ga lucu itu makanan sehari-hari gue, tapi gue ga pernah berhenti standup. Menurut gue itu yang bikin gue jadi kayak sekarang. Jadi lucu.

Nah, semenjak gue lucu, apalagi punya gelar grand finalist stand up comedy Indonesia season 3, gue jadi takut ngebomb di openmic, gue takut ada yang nonton, pas gue lagi ga lucu, terus beranggapan bahwa "Ah, Fico udah ga lucu lagi." Takut gue. Tadinya.

Tapi semalem gue dateng ke tempat openmic dan liat wajah polos anak-anak yang baru nyobain stand up, baru beberapa kali openmic, mereka ceria banget, meskipun bitnya jarang yang berhasil, tapi mereka seneng ada di panggung openmic itu, ketawa sendiri tau bahwa bitnya ga lucu, asik sendiri ngoceh ngga didengerin. Dan ternyata, ternyata gue kangen momentnya. Gue kangen moment itu.

Belakangan ini setiap gue mau openmic, biasanya gue takut, makanya gue ngetweet dulu kalo mau openmic, jadi followers gue pada dateng, dan mungkin karna mereka udah terlanjur suka sama gue, makanya gue ngomong apa juga mereka ketawa.

Tadi malem tuh penontonnya ga terlalu rame, karna gue ngga ngetweet sebelumnya, terus gue mikir, ini kayaknya momentnya pas banget nih buat gue openmic lagi, buat pembuktian sebenernya materi gue itu lucu atau engga. Dan ternyata ngga lucu. -_-

Gapapa sih. Di openmic itu emang ga ada kewajiban buat lucu, yang wajib diopenmic itu materi yang siap, lucu ngganya, urusan belakangan, beda sama ngejob, pokoknya kalo ngejob, karna elu dibayar, mau ga mau harus keluarin materi yang lucu.

Ini gue ngomong apaan sih? Lompat2an banget. Bodo yaa.

Pokoknya pointnya adalah, gue nyadar, gue bisa terbentuk jadi comic yang bagus itu karna banyak latihan, banyak openmic, akhir2 ini gue agak jarang latihan, jarang nulis materi baru juga, kalopun nulis juga sekedarnya aja.

Nah, kejadian gue ngebomb semalem itu, ngebuat gue punya tekad, tekad kayak di awal gue standup dulu, gue mau have fun. Gue mau nikmatin panggungnya, momentnya, saat-saat ga lucunya, saat-saat gue liat wajah ketawa orang-orang.

Itu yang hampir gue lupakan, gue ga punya tujuan lain di stand up selain itu. Beban gue jadi juara 2 di suci bikin gue lupa akan itu, sekarang gue mau lupain gelar itu biar gue bisa kayak dulu, biar gue bisa ngerasa panggung itu jadi tempat yang sakral lagi, biar gue bisa berteman dengan mic lagi, biar gue bisa menghargai penonton lagi.

Dan mungkin 1 hal, gue terlalu banyak dipuji sehingga gue ngerasa ga perlu belajar lagi, ternyata gue salah, salah besar. Belajar itu ya terus. Sampe kapan? Sampe mati! :))

Monday, January 13, 2014

Gini-gini aja

      13 Comments   
Tampilan blog gue, gini-gini aja ya. Sebenernya gue ga masalah sama tampilannya, gue sih mentingin kontennya, tapi gue mikir, kalo tampilannya lebih menarik, pasti bakal lebih banyak yang sering mampir. Nanti lah ya gue kursus web design. Sekarang mah udah ngantuk.

Wednesday, January 8, 2014

Tiga Serangkai

      9 Comments   
Kenal Arie Kriting? Babe Cabiita kenal dong? Mereka adalah 2 orang penting buat karier gue. Mungkin waktu di kompetisi kita terlihat bersaing, sebenarnya tidak. Percaya atau tidak, kita saling mendukung satu sama lain. Setidaknya itu yang gue rasakan, dan gue rasa mereka pasti merasakan hal yang sama.

Kompetisi berlalu, Babe keluar sebagai juaranya, isn't problem for me, buat Arie juga bukan masalah.

Usai kompetisi, kehidupan yang sebenarnya berlanjut, justru disinilah pembuktian sebenarnya siapa yang mampu tetap exist. Dan mereka berdua adalah alasan kenapa gue akan terus berkarya.

Arie Kriting, he one of the best. Dia dewasa, bijaksana, mungkin itu faktor usia. Haha. Ada rasa nyaman saat bersama dia, merasa diayomi, dibimbing, dia adalah guru dan sahabat yang baik. Gue banyak belajar dan bertanya sama dia.

Babe Cabiita, kenapa dia jadi motivasi gue buat terus bikin materi? Karna gue ngga mau jauh ketinggalan dari dia. Dia adalah tolak ukur gue. Tanpa dia sadari, dia adalah motivasi buat gue.

Gue ngga pernah ngomong gini ke mereka, malu. Haha. Biar tulisan ini aja yang menggambarkan gimana mereka dimata gue.

Ini sebabnya gue suka nulis, bebas berekspresi, bisa dipikirin dulu apa yang mau ditulis, beda dengan kata-kata, kita ngga bisa narik kembali kata yang udah terucap, sementara, dengan tulisan, misalkan ada yang salah, masih bisa dihapus dan diedit. Bukan, gue bukan ngajarin kalian ga boleh ngomong, boleh. Gue cuma mau berbagi tentang indahnya menulis buat gue. :)

Oiya, Arie, Babe. Terimakasih kawan sudah menjadi teman yang baik. Mari sukses bersama. :)

Thursday, January 2, 2014

Copyright © Fico Belajar Cool is designed by Fahri Prahira